Jumat , September 17 2021

Pengamat nilai Jokowi aneh, calon pemimpin Ibu Kota baru sudah dirilis sementara UU-nya belum ada

Direktur Eksekutif Indonesian Resources Studies (Irres), Marwan Batubara.

Jakarta (Riaunews.com) – Hingga saat ini, pemerintah belum menyerahkan draf Rancangan Undang-undang (RUU) Ibu Kota Negara (IKN) ke DPR.

Di sisi lain, Presiden Joko Widodo sudah menyampaikan, ada empat calon Kepala Otoritas Ibukota Negara (IKN).

Empat calon itu, Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro, Komisaris Utama PT Pertamina (Persero), Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, CEO PT Wijaya Karya (Persero) Tbk Tumiyono, dan Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas.

“Aneh, UU belum ada, jadi apa gunanya otoritas itu, apa landasannya?” kata Direktur Eksekutif Indonesian Resources Studies (Irres), Marwan Batubara kepada redaksi, Jumat (6/3/2020), dilansir Kantor Berita Politik RMOL.

Dan secara substansi, Marwan Batubara menilai pemindahan ibukota negara belum terlalu urgen.

Tidak tepat Indonesia mau memindahkan ibukota di tengah perekonomian terseok-seok, utang banyak, angka kemiskinan masih tinggi, serta setiap tahun defisit semakin melebar.

“Kalau semua swasta, negara akan tersandera. Dan yang sangat dikhawatirkan akan ada yang tukar guling nanti,” imbuhnya. Adapun alasan beban Jakarta yang semakin berat, dan kerap dilanda banjir, menurut Marwan Batubara, tidak tepat. Mengingat, calon lokasi ibukota baru di Kalimantan Timur juga banjir.

“Solusinya adalah perbaiki dan benahi Jakarta. Secara bersamaan, bangun kota-kota baru dan kota-kota industri di sekitar Jakarta dan daerah,” kata dia.***

 
 

Satu komentar

  1. berulang-ulang ini diomongin dari mana-mana, yah gk ada tanggapan dari DPR RI sih

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: