Minggu , 7 Juni 2020
Home » Internasional » Jangan percaya China, rahasia Vietnam sukses tangani Covid-19

Jangan percaya China, rahasia Vietnam sukses tangani Covid-19

Vietnam tergolong sukses menghadapi pandemi Covid-19 dengan 0 kematian akibat virus corona. Resepnya adalah jangan percaya China. (Foto: Getty)

Hanoi (Riaunews.com) – Tidak percaya pada China adalah salah satu rahasia di balik kesuksesan penanganan Covid-19 Vietnam. Meskipun ada kerja sama kesehatan masyarakat, para analis mengatakan Partai Komunis Vietnam kurang percaya pada kata-kata rekan-rekan China-nya.

Pada 1 Februari, Vietnam membuat keputusan yang drastis. Semua penerbangan dari China, Hong Kong, dan Makau diperintahkan dibatalkan karena kekhawatiran tentang apa yang kemudian disebut Covid-19.

Tiga hari sebelumnya, keputusan telah dibuat untuk berhenti mengeluarkan visa turis untuk tiga paspor wilayah tersebut. Datang hanya satu hari setelah pemerintah Trump mengumumkan pengetatan pembatasan perjalanan dari China, Vietnam adalah yang pertama yang menghentikan penerbangan sepenuhnya. Vietnam mulai menutup perbatasan 1.300 kilometer dengan mitra dagang terbesarnya itu pada hari yang sama, tulis Bac Pham dan Bennett Murray di The Diplomat.

Baca: Puji Vietnam dengan lockdown, netizen sindir Jokowi

Meskipun jumlah kasusnya masih hanya dalam satu digit, Vietnam tidak berhenti di situ. Sekolah-sekolah awalnya akan dibuka kembali pada 3 Februari setelah liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu—minggu sekolah baru pertama sejak virus pertama kali terdeteksi di Vietnam pada 23 Januari.

Namun kelas-kelas di seluruh negara dibatalkan, meskipun hanya ada delapan kasus yang didiagnosis pada saat itu di negara dengan 95 juta jiwa.

Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc menyebut perang melawan Covid-19 sebagai “Serangan Umum Musim Semi tahun 2020,” sebuah rujukan pada nama dorongan terakhir Vietnam Utara terhadap Saigon pada 1975 di akhir Perang Vietnam.

Pada pertengahan April, penyebaran komunitas tampaknya telah berhenti. Pada 14 Mei, Vietnam telah membuat 29 hari berturut-turut tanpa kasus yang ditransmisikan secara lokal. Negara ini telah melaporkan total 288 kasus Covid-19, tanpa kematian.

Walau keberhasilan Vietnam telah dikaitkan dengan banyak faktor (tindakan cepat, pelajaran pahit dari SARS, dan sejarah mobilisasi massa baru-baru ini), mereka yang mengenal Partai Komunis Vietnam menunjuk pada sebuah organisasi politik yang berkuasa yang sangat memahami (dan sangat tidak percaya) saudara-saudaranya di utara, China.

Baca: Vietnam buka lockdown setelah tak ada kasus baru, ini resep suksesnya

“Saya tidak berpikir (China) dapat meyakinkan siapa pun di Vietnam, bahkan anggota Partai Komunis,” ucap Nguyen Quang A, seorang pensiunan pengusaha di Hanoi dan aktivis HAM terkenal kepada The Diplomat.

Dulunya seorang anggota Partai yang loyal dan bankir terkemuka (ia ikut mendirikan apa yang kemudian menjadi bank swasta terbesar Vietnam pada 1993) Quang A mengatakan, para pemimpin negara itu tidak yakin dengan laporan awal yang optimis dari China yang meragukan virus tersebut.

Dengan kedua belah pihak mengoperasikan struktur internal yang sama di negara masing-masing (yang secara teratur mengadakan pertukaran dan acara antar-pihak satu sama lain), Quang A mengatakan para pejabat Vietnam memahami dengan baik pemikiran di balik pengumuman dan keputusan kebijakan yang keluar dari Beijing.

“Komunis Vietnam mengenal mereka dengan sangat baik; mereka mendapat banyak pelajaran dari ‘teman-teman’ mereka di Partai Komunis China,” imbuhnya.

Tetangga Ideologis yang dekat, Lawan Geopolitik yang Pahit

Sebagai satu-satunya negara komunis partai tunggal dengan ekonomi besar berorientasi pasar, Vietnam adalah tetangga ideologis terdekat China. Namun setelah penyatuan kembali Vietnam pada 1975, Hanoi menemukan dirinya di blok Soviet pada saat China dan Amerika Serikat bermitra melawan Kremlin pada tahun-tahun terakhir Perang Dingin.

Setelah memukul mundur invasi China yang pendek namun berdarah pada 1979, Vietnam menghabiskan tahun 1980-an melawan proksi Khmer Merah China di Kamboja, di tengah-tengah pertempuran kecil dengan China di darat dan di laut.

Baca: Soal 500 TKA China, Jokowi: Tunggu situasi normal dan aman

Hubungan baru normal kembali pada 1991. Vietnam saat ini menganggap China sebagai ancaman nyata terbesar seiring kedua negara terlibat dalam konflik maritim Beijing di Laut China Selatan. Konsensus populer di Vietnam adalah bahwa China telah menjadi musuh Vietnam selama ribuan tahun.

“Saya pikir baik pemerintah maupun rakyat Vietnam selalu memahami China dan pemerintah China dengan baik, dan karenanya, mereka tidak pernah mempercayai apa yang dikatakan para pemimpin China tentang pandemi ini,” tutur Nguyen Tien Lap, mitra senior di perusaan hukum NHQuang & Associates di Hanoi dan mantan anggota Partai, kepada The Diplomat.

“Para pemimpin Partai Vietnam memahami dengan baik bahwa mereka harus merdeka dari China dalam melindungi rakyat Vietnam,” tambahnya.

Balazs Szalontai, seorang ahli di negara-negara komunis saat ini di fakultas departemen studi Korea Utara Universitas Korea, mengatakan penutupan awal perbatasan Vietnam dan penangguhan penerbangan hampir pasti membuat China kesal, yang pada waktu itu secara luas menentang langkah-langkah tersebut.

“Menilai dari pengaduan publik China kemudian, pihak berwenang China membenci pembatasan perjalanan yang diberlakukan Vietnam pada China pada akhir Januari, dan mereka mungkin mendesak Hanoi untuk mencabutnya sesegera mungkin,” tutur Szalontai, mengutip artikel 11 April dari surat kabar pemerintah China Global Times, yang menuduh bahwa perintah “blokade” Vietnam terhadap China pada hari-hari awal pandemi “konsisten dengan langkah-langkah AS”.

Baca: Luhut Dan Pekerja Indonesia

Menurut perusahaan keamanan siber yang bermarkas di AS, FireEye, agen-agen intelijen Vietnam bahkan mungkin telah melancarkan serangan siber terhadap China pada hari-hari awal pandemi untuk mengumpulkan informasi tentang virus tersebut.

APT32 meluncurkan serangan terhadap Kementerian Manajemen Darurat China pada 6 Januari. Itu juga jelas menyerang pemerintah provinsi Wuhan.

Walau Hanoi membantah serangan siber, dan sumber-sumber di Vietnam tidak mau membahas kemungkinan operasi intelijen Vietnam secara mendalam, Carl Thayer, seorang profesor emeritus di Universitas New South Wales dan spesialis masalah pertahanan Vietnam, mengatakan dugaan serangan itu sesuai dengan kemampuan Komando Dunia Maya Kementerian Pertahanan Vietnam.

“Tidak dapat dibayangkan bahwa komando dunia maya belum mengembangkan beberapa kemampuan ofensif yang akan memungkinkannya untuk meretas komputer pemerintah China,” ucap Thayer, dan menambahkan bahwa Vietnam juga memiliki cara tradisional untuk melakukan spionase di China.

“Tidak ada alasan mengapa Vietnam tidak dapat memahami hal ini juga melalui kecerdasan manusia dan pemantauan internet berbahasa China,” imbuhnya kepada The Diplomat.

Bergerak ke Depan

Vietnam belum mengikuti jejak Presiden AS Donald Trump atau Presiden Prancis Emmanuel Macron dalam mengkritik penanganan virus China. Pesannya malah difokuskan pada kekuatan Vietnam, yang mengacu pada langkah-langkah kesehatan masyarakat yang ketat dan mobilisasi nasional untuk meredam ancaman.

“Secara umum, Vietnam merespons dengan baik seruan nasional untuk kerja sama jika mereka cukup yakin bahwa ada krisis nasional,” ungkap David Koh, mantan rekan senior di ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura yang sekarang menjalankan konsultasi sendiri.

Baca: Investigasi Tempo: Dipakai Istana, alat rapid test yang diimpor dari Belanda diduga buatan China dengan akurasi rendah

Dia menambahkan bahwa pemerintah Vietnam lebih memilih untuk tetap berpegang pada poin positif.

“Vietnam bukan satu-satunya negara yang mungkin tidak mempercayai angka-angka China, meskipun Vietnam secara terbuka tidak mengatakan apa-apa tentang hal itu,” sambungnya.

Thayer menunjukkan bahwa China dan Vietnam telah bekerja sama selama pandemi dalam menghadapi musuh bersama. Selain beberapa pertemuan lintas-batas di antara para pejabat kesehatan masyarakat, China dan Vietnam juga telah saling membantu secara material.

“Penjaga perbatasan Vietnam telah menyumbangkan masker wajah kepada rekan-rekan China mereka. China telah menawarkan bantuan kepada Vietnam dengan mengirimkan spesialis medis,” tutur Thayer.

Namun bahkan di tengah-tengah lockdown nasional Vietnam pada April, fokus hubungan bilateral beralih kembali ke persaingan geopolitik di Laut China Selatan.

Pada 3 April, Vietnam menuduh Penjaga Pantai China berunding untuk menenggelamkan kapal nelayan Vietnam di dekat Kepulauan Paracel yang diperebutkan. China menukas bahwa kapal Vietnam itu telah menabrak kapal penjaga pantai.

Belakangan bulan itu, China memberi nama sekitar 80 fitur di perairan yang disengketakan di Laut China Selatan, termasuk tepian yang tenggelam, yang membuat marah Vietnam, dan mendirikan dua distrik pemerintah baru di Paracel dan Kepulauan Spratly.

Baca: Abaikan penolakan daerah, Luhut sebut 500 TKA China akan masuk Sultra mulai Juni

Surat kabar di kedua negara menuduh pihak lain menggunakan Covid-19 sebagai gangguan untuk memajukan klaim maritim mereka.

“Perhitungan antara Vietnam dan China sangat rumit,” ucap Le Dang Doanh, pensiunan penasihat ekonomi untuk lima Perdana Menteri Vietnam.

“Di satu sisi, kedua belah pihak menikmati pertukaran ekonomi yang sangat kuat, dan di sisi lain, selama pandemi, patroli laut China telah meningkatkan kehadiran mereka di Laut Timur,” tambahnya, menggunakan istilah Vietnam untuk Laut China Selatan.

Thayer mengatakan, sikap Vietnam terhadap China di tengah pandemi dan memanasnya Laut China Selatan adalah ciri khas filosofi negara tentang “kerja sama dan perjuangan” terhadap kekuatan dunia.

“Vietnam ‘bekerja sama’ dengan China untuk mengatasi virus corona karena dampak pandemi ini terhadap ekonomi dan masyarakat Vietnam, dan karena Vietnam adalah Ketua ASEAN dan Covid-19 memerlukan respons regional,” ungkapnya, seraya menambahkan bahwa kerja sama seperti itu tidak ada hubungannya terhadap geopolitik di Laut China Selatan.

“Vietnam ‘berjuang’ melawan China dalam masalah ini,” pungkas Thayer kepada The Diplomat.***

User Rating: Be the first one !

Tinggalkan Balasan