Kasus DBD pada Semester I 2020 di Pekanbaru capai 417 kasus

Pekanbaru (Riaunews.com) – Jumlah kasus demam berdarah dengue (DBD) di Kota Pekanbaru, Riau, hingga semester pertama tahun 2020, tercatat sebanyak 417, tersebar pada 12 kecamatan, lima kecamatan di antaranya memiliki kasus cukup banyak.

“Lima kecamatan yang memiliki kasus terbanyak itu adalah Kecamatan Bukit Raya sebanyak 47 kasus, Kecamatan Marpoyan Damai 56 kasus, Tenayan Raya 77 kasus, Tampan 68 kasus dan Payung Sekaki 49 kasus,” kata Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Maisel Fidayesi, dalam keterangannya di Pekanbaru, Kamis (9/7/2020).

Ia menjelaskan sebagian besar pasien yang terserang DBD itu sudah sembuh namun demikian warga tetap diimbau agar selalu menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).

Baca: DBD di Pekanbaru capai 368 kasus, terbanyak di Tenayan Raya

Sebab, katanya, memberantas DBD terkait faktor lingkungan yang bersih melalui pola hidup bersih dan sehat itu. DBD merupakan persoalan lingkungan, sehingga partisipasi masyarakat menjaga lingkungan sangat diperlukan, seperti menata lingkungan agar nyamuk aedes aegypti tidak bertelur.

“Diskes juga meminta peran Puskesmas di masyarakat terus dimaksimalkan dan masyarakat diajak supaya ikut membersihkan lingkungan dan melakukan gerakan 3M plus itu,” katanya.

Sementara itu Diskes Pekanbaru terus menggencarkan penyuluhan kepada masyarakat, melalui dinas langsung atau melalui Puskesmas sedangkan ketersediaan obat masih mencukupi.***

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: