Selasa , Mei 18 2021

Viral: Pendemo siram foto Habib Rizieq dengan bensin, coba bakar tapi tidak mempan

Para pendemo menginjak dan melempari spanduk gambar Habib Rizieq Shihab, dan coba membakarnya, tapi tidak bisa. (Tangakapan layar Youtube)

Jakarta (Riaunews.com) – Video puluhan massa menginjak-injak foto Habib Rizieq Sihab dan melemparinya dengan tomat viral di media sosial (medsos) sejak Senin malam (27/7/2020).

Para pendemo menyebut manusia dalam foto itu adalah sampah yang tidak boleh ada di Indonesia.

“Manusia di foto ini adalah sampah. Dia tidak berguna lagi. Jadi tidak ada tuntutan bahwa kita mencemarkan nama baik karena dia sudah mengkhianati negeri ini, tidak mengakui kemenangan Pak Jokowi, dan bahkan dia tidak meminta bantuan kepada Pak Jokowi,” kata seorang orator berkacamata hitam.

Baca: Hasil Munas PA 212: Berupaya pulangkan Habib Rizieq dan minta bubarkan BPIP

“Jadi silahkan saja teman-teman, ini manusia sampah yang tidak boleh ada di sini. Dan ketika nanti mau pulang, kita tolak ramai-ramai,” tegasnya.

Demonstran lainnya menyerukan agar foto Habib Rizieq dibakar. Beberapa pendemo yang mengenakan baju merah putih langsung menginjak-injak foto Habib Rizieq. Ada pula yang melemparinya dengan tomat.

Setelah itu, demonstran mencoba membakar foto Habib Rizieq. Mereka terlebih dahulu menyiram foto itu dengan bensin. Pendemo kemudian menyalakan korek api dan membakarnya, tetapi tidak mempan.

Setelah gagal membakar foto Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), para demonstran pun merobek-robek foto tersebut.

Berdasarkan pengamatan pada video itu, peristiwa tersebut diduga terjadi di depan kompleks DPR RI, Jakarta pada 27 Juli 2020.

“Hari ini Ormas Neo PKI demo didepan gedung DPR RI, didepan aparat kepolisian mereka menginjak, merobek dan membakar Foto Imam besar Habib rizieq shihab,” tulis akun @Par3w4_Minang, Senin (27/07/2020).

Baca: Habib Rizieq dorong MPR gelar sidang istimewa jika Jokowi tak mau mundur

Pegiat media sosial Enggal Pamukty juga ikut membagikan video tersebut. Ia menyebut aksi massa dalam video itu mirip gaya PKI memusuhi Islam pada tahun 1965.

“Pada ga belajar dari sejarah. Padahal udah gw twitkan minggu lalu. Tahun 65 PKI cuma modal Agi-Prop, memusuhi semua kelompok (termasuk kel. Islam). Pas sekalinya dimatiin ngakunya Sukarnois,” tulis Enggal Pamukty.***

 

Sumber: Gelora
Editor: Ilva

 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: