Sabtu , 19 September 2020
Home » Hukum & Kriminal » Polisi terima laporan TPUA terhadap Boedi Djarot atas dugaan penghinaan terhadap Habib Rizieq

Polisi terima laporan TPUA terhadap Boedi Djarot atas dugaan penghinaan terhadap Habib Rizieq

Sekjen TPUA, Damai Hari Lubis, usai melaporkan Boedi Djarot ke Polda Metro Jaya. (Foto: RMOL)

Jakarta (Riaunews.com) – Tim Pembela Ulama dan Aktivis (TPUA) laporkan Boedi Djarot ke Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya.

Laporan itu merupakan buntut aksi 27 Juli 2020 di depan Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta yang dinilai menghina imam besar Front Pembela Islam, Habib Rizieq Shihab.

“Alhamdulilah atas jerih payah kami dari TPUA pada hari ketiga ini, berbuah hasil, untuk melaporkan BD (Boedi Djarot) dkk pada hari Rabu 5 Agustus 2020 pukul 15.30 WIB menuai hasil,” ujar Sekjen TPUA, Damai Hari Lubis kepada Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (6/8/2020).

Baca: Gerombolan Boedi Djarot, vandalisme khas komunis

“Laporan kami diterima, setelah kami ditolak dan merasa dipingpong selama 2 hari, Senin dan Selasa kemarin oleh faktor perbedaan pendapat antara penyidik tentang unit yang dapat melakukan peyelidikan dan atau penyidikan terhadap materi pelaporan, terkait delik umum atau delik khusus,” imbuhnya.

Laporan tersebut telah tercantum di nomor laporan polisi LP/4599/VIII/YAN 2.5/2020 tanggal 5 Agustus 2020.

“Adapun pasalnya kami serahkan kepada pihak penyidik Polri agar laporan tidak salah oleh sebab hanya karena pasal yang tidak tepat. Maka delik yang kami laporkan adalah seorang diduga dan atau beberapa orang dengan sengaja sebagai menyatakan di depan umum rasa permusuhan dan kebencian atau penghinaan terhadap beberapa golongan,” jelasnya.

Sementara itu, Waketum TPUA, Novel Bamukmin menyampaikan, bahwa laporan tersebut merupakan bentuk pelaksanaan atas imbauan Habib Rizieq Shihab.

Baca: Dari Persembunyian, Budi Djarot Teriak Benci Khilafah

“Agar masyarakat muslim dan nasionalis pencintanya tidak berbuat anarkis,” terang Novel.

Dalam laporan ini, sebagai pihak pelapor ialah Ketua Umum (Ketum) TPUA, Eggi Sudjana dan saksi ialah Damai Hari Lubis dan Agus Susanto.***

 

Editor: Ilva

User Rating: Be the first one !

Tinggalkan Balasan