Di Pilkada Bengkalis, Masyarakat Jangan Termakan Isu Murahan, Lihat Ide dan Program

Bacalon Bupati Bengkalis yang diusung Partai Golkar, Indra Gunawan Eet (tengah).

Pekanbaru (RiauNews.com)-Saling serang isu mulai terlihat di Pilkada Bupati Bengkalis. Isu ini dimobilisi sedemikian rupa agar sampai ketengah masyarakat dengan tujuan agar elektabilitas para Bakal Calon (Bacalon) yang dianggap lawan berat menjadi anjlok dan tidak disukai oleh pemilih.

Tak terkecuali isu yang cenderung mengarah ke arah fitnah menimpa pasangan Bacalon kepala daerah Bengkalis, H Indra Gunawan Eet Phd-Ir H Samsu Dalimunte (ESA)

Isu yang sengaja disebarkan dari mulut ke mulut itu menyebut Eet akan menjadi tersangka pada kasus suap Bupati Bengkalis non aktif Amril Mukminin. Dan jika Esa memenangkan pertarungan Pilkada Bengkalis dan Eet masuk penjara, akhirnya Samsu Dalimunte yang akan menjadi Bupati Bengkalis.

Menanggapi hal ini Wakil Ketua Badan Pemenangan Pemilu DPD I Partai Golkar Riau, Ikshan ST menyatakan Partai Golkar dalam mengusung Bacalon untuk bertarung di Pilkada betul-betul dilakukan kajian yang mendalam dari segala aspek terutama aspek hukum, tujuannya agar Bacalon yang diusung Golkar betul-betul layak dan bebas terhadap kasus hukum.

Di Pilkada Bengkalis terang Ikhsan, mengapa DPP Partai Golkar begitu lambat mengeluarkan SK untuk pasangan Bacalon Esa? Karena DPP Partai Golkar terlebih dahulu melakukan kajian sejauh mana keterlibatan Eet di kasus hukum Bupati Bengkalis non aktif, Amril Mukminin. Setelah melakukan kajian termasuk berkonsultasi dengan KPK, akhirnya DPP berkesimpulan Eet bersih dan layak diusung sebagai Bacalon Bupati Bengkalis berpasangan dengan Samsu Dalimunte.

“Pada Pilkada serentak 9 Kabupaten di Riau, Golkar memiliki target minimal 6 kabupaten/kota harus dimenangkan oleh Golkar, Kabupaten Bengkalis menjadi salah satu wilayah tersebut, jadi tentunya Bacalon yang akan diusung mesti memiliki popularitas, elektabilitas, integritas serta bersih dari kasus hukum dan DPP Golkar melihat semua faktor tersebut ada pada Bung Eet, ” jelasnya.

Ikhsan menambahkan pembunuhan karakter lawan di Pilkada sudah menjadi kebiasaan, bahkan pada situasi tertentu, politik kotor menjadi keharusan. Khusus di Bengkalis berdasarkan pantauan serta kajian yang dilakukan oleh Golkar pasangan Bacalon ESA yang paling banyak diserang politik kotor tersebut, karena apa ? Menurutnya karena peluang ESA untuk memenangkan pertarungan kepala daerah di Bengkalis cukup besar.

Baca: Syamsuar : Yang Tak Dukung Esa Siap-siap di PAW

“Dalam hitungan lawan politik, ESA akan menang, jadi ada upaya untuk menjegalnya yakni dengan memunculkan isu-isu hukum, meskipun harus berbohong bahkan cenderung kearah fitnah dengan tujuan agar Esa ini tidak disukai masyarakat dan ujungnya akan kalah,” imbuhnya.

Golkar tambah Ikhsan untuk memenangkan Pilkada tidak akan menggunakan cara-cara kotor tersebut, namun dengan cara-cara yang santun seperti menawarkan program-program yang mampu menuntaskan persoalan yang belum tuntas oleh rezim sebelumnya.

“Saya himbau kepada para petarung di Pilkada juga tim pemenang, mari bertarung melalui ide, program, bukan malah menggunakan segala cara apalagi memfitnah lawan, mari sama-sama kita jaga situasi yang kondusif di Pilkada serentak ini,” himbaunya.

Ketua tim pemenangan Esa, Syahrial Basri ST MSi mengatakan hal yang sama, ketua DPD II Golkar Bengkalis ini menambahkan, proses keluarnya ketetapan pasangan Bacalon dari Golkar ini sangat ketat sekali,

“Sehingga kita mendapatkan SK penetapan calon last minute, karna DPP tentu menilai dan mengkaji hal-hal yang demikian,” ungkapnya.

Wakil Ketua DPRD Bengkalis ini juga meminta masyarakat tidak termakan isu yang mengarah ke fitnah tersebut.

“Kita menghimbau masyarakat tidak termakan isu murahan seperti hal demikian, mari kita adu ide dan program untuk Bengkalis ‘Mantab’ ke depan,” imbuhnya.***

 

Pewarta : Edi Gustien

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: