Korsel sebut RI tunggak pembayaran proyek jet tempur, ini kata Kemenhan

Jakarta (Riaunews.com) – Pemerintah Indonesia masih melakukan renegosiasi untuk proyek jet tempur dengan Korea Selatan. Renegosiasi berkaitan dengan pembagian dalam biaya pengembangan jet tempur tersebut.

Sebelumnya Indonesia dan Korea Selatan telah sepakat dalam pengembangan jet tempur yang disebut KFX-IFX.

“Saat ini Pemerintah akan melakukan renegoisasi tahap berikutnya terkait dengan cost share yg harus dibayar oleh Pemerintah Indonesia,” ujar Juru Bicara Kementerian Pertahanan Dahnil Anzar Simanjuntak, Senin (7/9/2020).

Sebelumnya Indonesia sepakat membayar 20% dari proyek bernilai total 8,8 triliun won tersebut. Bila dirupiahkan Indonesia menanggung biaya pengembangan sekitar Rp 21 triliun.

Namun saat ini Indonesia meminta penurunan pembagian biaya tersebut. Indonesia meminta penurunan menjadi 15% dari total proyek.

“Pemerintah Korsel belum menyepakati permintaan kita terkait penurunan cost share Indonesia dari 20% menjadi 15%, namun hanya memperoleh pengurangan menjadi 18,8%,” terang Dahnil.

Saat ini, Korea Selatan terus melakukan pengembangan proyek tersebut. Awal pekan ini, Korea Selatan memulai perakitan terakhir prototipe jet pertama setelah konfirmasi akhir desain tahun lalu.

Menurut Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA), prototipe tersebut diharapkan akan diluncurkan pada paruh pertama tahun 2021. Targetnya, Korea Selatan akan menyelesaikan proyek jet tempur ini tahun 2026.

Sebelumnya media Korea Selatan, Yonhap, menyatakan Indonesia gagal bayar Rp 6,2 triliun untuk proyek tersebut. Seharusnya Indonesia membayar pada Agustus 2020 lalu.***

 

Sumber: Kontan

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: