Kamis , Desember 2 2021

Mahfud MD akui dia dan Jokowi tak bisa benahi hukum di RI, Presiden PKS: Lalu Siapa?

Presiden PKS Sohibul Iman.

Jakarta (Riaunews.com) – Presiden Partai Keadilan Sejahtera M Sohibul Iman merasa miris dengan kondisi penegakan hukum di Indonesia. Apalagi, Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD mengakui tidak bisa berbuat apa-apa memperbaiki kondisi tersebut.

Sy apresiasi keterusterangan prof @mohmahfudmd tp saya sedih,” tulis Sohibul melalui akun twitter @msi_sohibuliman, Jumat (18/9/2020).

Baca: Sentil Pak Mahfud, Fadli Zon: Sistem di RI ditukar saja dengan cukongkrasi

Menyertai kicauan tersebut, Sohibul menautkan sebuah link pemberitaan berjudul, “Mahfud soal Penegakan Hukum Jelek: Saya Tak Bisa Apa-apa,” yang dimuat sebuah media pada Kamis (17/9/2020).

“… Kalau Menko bilang dirinya n Pres @jokowi sdh tdk bisa berbuat apa2, lalu siapa yg akan memperbaiki penegakan hukum? Apa Pam Swakarsa?,” lanjut Sohibul.

Berita yang ditautkan Sohibul tersebut memuat pernyataan Mahfud MD yang menjelaskan, yang bisa merubah kondisi dari penegak hukum saat ini adalah moralitas yang dijunjung dari penegak hukum tersebut.

“Saya tidak bisa melakukan apa-apa, presiden tidak bisa melakukan apa-apa, karena semua punya batasan kewenangan. Karena itu perlunya pembinaan dan moralitas,” kata Mahfud dalam berita itu.

Mahfud menghimbau agar seluruh penegak hukum tidak berbuat kecurangan. Kecurangan akan mudah di tangkap oleh publik yang bersifat lebih kritis dan peka.

“Penegak hukum sudah tidak bisa menghindar lagi, iklim keterbukaan informasi dan masyarakat makin kritis,” ujarnya.

Baca: Mahfud bantah pemerintah Jokowi Islamofobia

Sohibul mengritik pernyataan Mahfud MD yang dinilainya lebih menekankan kepada motivational approach (menunggu kesadaran dari para penegak hukum). “Itu jelas tdk efektif,” tulis Sohibul.

Penyalahgunaan kekuasaaan dari para aparat sudah semakin marak. Seharusnya pemerintah menggunakan pendekatan yang lebh tegas, yakni pendekatan struktural.

Abuse of power dr pr aparat makin men-jadi2. Baiknya Pres @jokowi n prof @mohmahfudmd lakukan structural approach (gunakan stick yg tegas). Rakyat mendukung,” tandas Sohibul.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: