Muhammadiyah berharap ada yang bertanggung jawab kalau setelah Pilkada Covid-19 tak terkendali

Ketua Umum PP Muhammadiyah
Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir.

Jakarta (Riaunews.com) – Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir berharap, pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 di tengah pandemi Covid-19 berjalan lancar.

Hal itu ia katakan terkait keputusan pemerintah, DPR, dan penyelenggara pemilu yang sepakat tetap melaksanakan pilkada serentak pada 9 Desember 2020.

Baca: Jokowi bakal di gugat Muhammadiyah jika Pilkada ternyata perburuk pandemi

“Kalau tetap dilaksanakan pemilukada demi hak demokrasi, kita berharap semuanya berjalan baik dan lancar,” kata Haedar , Selasa (22/9/2020).

Namun, ia juga berharap ada yang bertanggung jawab apabila terjadi hal yang tidak diinginkan, misalnya pandemi Covid-19 menjadi semakin tidak terkendali setelah Pilkada 2020.

Haedar bersyukur apabila pemerintah sudah siap menyelenggarakan pemilu seperti Singapura, Jerman, Perancis, dan Korea Selatan.

Negara-negara tersebut, menurut Haedar, dikenal maju dan berstandar tinggi dalam peran pemerintah, penegakkan hukum, sistem kesehatan, dan disiplin masyarakat.

“Semoga Indonesia sebagus negara-negara maju tersebut dalam dalam menangani dan mengendalilan Covid-19,” ucap dia.

Komisi II DPR dan pemerintah yang diwakili Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian berpendapat, pandemi Covid-19 di Tanah Air masih terkendali.

Baca: Dukung anak dan mantu Jokowi di Pilkada, Fahri Hamzah: Semua orang bisa berubah

Hal itu menjadi salah satu alasan DPR dan pemerintah sepakat tetap melaksanan Pilkada 2020 pada 9 Desember.

“Mencermati seluruh tahapan yang sudah dan sedang berlangsung masih sesuai sebagaimana yang telah direncanakan dan situasi yang masih terkendali, maka Komisi II DPR RI bersama Mendagri, Ketua KPU, Ketua Bawaslu, dan Ketua DKPP menyepakati bahwa pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 tetap dilangsungkan pada 9 Desmeber 2020,” kata Ketua Komisi II Ahmad Doli Kurnia membacakan simpulan rapat, Senin (21/9/2020).***

Sumber: Kompas

Tinggalkan Balasan