Orang nomor satu di KPU, penundaan Pilkada jadi makin logis

Ketua KPU Arief Budiman.

Jakarta (Riaunews.com) – Tuntutan kepada pemerintah dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk menunda Pilkada Serentak 2020 kembali menguat. Terlebih setelah Ketua KPU Arief Budiman terkonfirmasi positif Covid-19.

Penting bagi KPU dan pemerintah untuk menimbang penundaan pilkada,” ujar Direktur Parameter Politik Adi Prayitno saat dihubungi Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (18/9/2020).

Kasus positif yang menimpa Ketua KPU menjadi salah satu catatan penting bahayanya penyebaran virus asal Wuhan, China ini. Sebab selain Arief Budiman, Covid-19 juga sudah menyerang petugas penyelenggara pemilu lain, termasuk para bakal pasangan calon (Bapaslon).

Baca: Ketua KPU Arief Budiman positif Covid-19

“Banyak kan penyelenggara yang kena Covid,” tegasnya.

Maka dari itu, Adi berharap pemerintah dan KPU menimbang saran mengenai penundaan pemilu sampai segala macam instrumennya sudah dipersiapkan secara matang.

“Karena jangan sampai pilkada justru menjadi ajang penyebaran penyakit,” demikian Adi Prayitno.***

 

Sumber: RMOL

Tinggalkan Balasan