Selain rugikan Mulyadi-Ali Mukhni, pernyataan Puan juga makin menurunkan kepercayaan publik ke DPR

Puan Maharani.

Jakarta (Riaunews.com) – Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno menilai pernyataan menanggapi pernyataan Ketua DPP PDIP Puan Maharani yang dinilai menyinggung masyarakat Sumatra Barat (Sumbar). Menurutnya pernyataan Puan tersebut dapat berdampak kepada calon kepala daerah (cakada) yang diusung PDIP di Sumbar.

“Secara kepartaian tentu berdampak sentimen negatif ke calon kepala daerah PDIP di Sumbar,” kata Adi, Jumat (4/9/2020).

Baca: Ucapan Puan bisa jadi senjata makan tuan paslon Mulyadi-Ali Mukhni di Pilgub Sumbar

Tidak hanya itu, pernyataan tersebut juga berdampak pada turunnya kepercayan publik pada DPR. Hal tersebut selain politikus PDIP, Puan juga merupakan ketua DPR. “Dampaknya ke DPR. Sebagai institusi negara yang mestinya jadi teladan malah menimbulkan kegaduhan,” ujarnya.

Selain itu, Adi menilai pernyataan tersebut merupakan pernyataan yang berpotensi memecah belah. Sebagai elit, Puan seharusnya memberikan pernyataan yang sejuk. Bukan malah tendensius yang memancing amarah publik, terutama rakyat sumbar.

“Kondisi ini bisa cepat pulih seperti sedia kala jika Puan minta maaf ke rakyat Sumbar. Minimal mengklarifikasi maksud pernyataannya itu agar tak ada kesalahpahaman. Bukan malah mencari pembenaran,” ujarnya.

Baca: Puan itu lucu atau lugu?

Untuk diketahui PDIP mendukung pasangan Mulyadi-Ali Mukhni di Pilkada Sumbar. Mengusung keduanya, PDIP berkoalisi dengan Partai Demokrat.***

 

Sumber: Republika

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: