Ustaz Tengku ke Puan: Sejak kapan Sumbar bukan pendukung Negara Pancasila?

Ustaz Tengku Zulkarnain.

Jakarta (Riaunews.com) – Ketika mengumumkan para calon kepala daerah beberapa waktu yang lalu, Ketua Dewan Pimpinan Pusat PDI Perjuangan Puan Maharani menyampaikan harapan kepada Provinsi Sumatera Barat agar mendukung negara Pancasila.

Belakangan, ada yang tersinggung dengan pernyataan itu dan kemudian memicu polemik di media sosial. Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia Tengku Zulkarnain di antaranya yang tersinggung. Dia kemudian mempertanyakan maksud Puan.

“Kami bertanya pada Puan: “sejak kapan Sumbar bukan pendukung Negara Pancasila?” kata Tengku melalui akun Twitter yang dikutip Suara.com.

Baca: Puan Maharani dituntut minta maaf karena anggap Sumbar tak mendukung Pancasila

Tengku juga mengingatkan Puan agar jangan mengait-ngaitkan nasionalisme warga Sumatera Barat jika nanti PDI Perjuangan ternyata kalah di provinsi itu.

“Kalau PDIP jeblok di sana bukan berarti Sumbar tidak mendukung Negara Pancasila. Paham?” kata Tengku.

Kemarin, Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menjelaskan maksud pernyataan Puan yang berharap Sumatera Barat mendukung Negara Pancasila.

Pernyataan Puan, kata Hasto, secara umum ditujukan kepada 42 pasangan calon yang diumumkan PDI Perjuangan pada gelombang V pada Rabu (2/9/2020).

“Yang dimaksudkan Mbak Puan dan sebagaimana seluruh kader partai mengingatkan bagaimana Pancasila dibumikan tidak hanya di Sumatera Barat, tetapi di Jawa Timur, di seluruh wilayah Republik Indonesia, Pancasila harus dibumikan, Ibu Mega begitu kagum dengan Sumbar, demikian juga Mbak Puan,” kata Hasto dalam jumpa pers secara virtual.

Hasto menekankan pernyataan Puan bukan dimaksudkan untuk menyinggung orang Sumatera Barat, melainkan dukungan terhadap Pancasila dalam konteks kebudayaan dan nasionalisme.

“Jadi yang dimaksud pembumian Pancasila di Sumbar itu lebih kepada aspek kebudayaan, nasionalisme, juga menyentuh hal-hal di dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara,” kata dia.

Baca: PDIP kerap kalah, Puan Maharani anggap Sumbar tidak mendukung Pancasila

Puan mengumumkan rekomendasi partai untuk pemilihan gubernur Sumatera Barat dari rumah Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, Jalan Teuku Umar, Jakarta Pusat.

PDI Perjuangan mengusung kader Partai Demokrat Mulyadi sebagai calon gubernur Sumatera Barat. Mulyadi akan berpasangan dengan Ali Mukhni yang kini menjabat bupati Padang Pariaman.

“Semoga Sumatera Barat bisa menjadi provinsi yang memang mendukung negara Pancasila, bismillahirrohmanirrohim. Merdeka,” kata Puan.***

 

Sumber: Suara
Editor: Ilva

Tinggalkan Balasan