Khotbah Mahfud MD Kembali Viral, Fadli Zon: Menkopolhukam Perlu Menyimak

Menkopolhukam saat khutbah Jumat, 31 Januari 2020.
Menkopolhukam saat khutbah Jumat, 31 Januari 2020.

Jakarta (Riaunews.com) – Sebuah video yang memperlihatkan khotbah Jumat Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Republik Indonesia, Mahfud MD sedang viral di media sosial.

Video khotbah Mahfud MD tersebut pun memancing anggota DPR Fraksi Gerindra Fadli Zon untuk berkomentar.

Cuplikan video khutbah Mahfud MD diunggah oleh akun Twitter @Cobeh09 pada Ahad (25/10/2020).

Baca: Tertantang Ucapan Mahfud MD, Fraksi PKS Bentuk Tim Khusus Buktikan Omnibus Law Cacat Formal

Dalam video berdurasi 11 detik itu, Mahfud MD membicarakan soal kemungkinan kehancuran negara apabila tidak menegakkan hukum dengan adil.

“Kalau hukum diperlakukan begitu, orang kuat melakukan kejahatan tidak dihukum, orang lemah berbuat salah langsung dihukum, negara akan hancur pada saatnya,” ujar Mahfud MD dari video tersebut.

Khutbah dengan tema “Keadilan Sebagai Pondasi Kokohnya Negara” tersebut dilakukan Jumat, 31 Januari 2020 di Masjid Al Akbar, Surabaya.

Sementara itu, Fadli Zon yang mendengarkan perkataan Mahfud dalam video ceramah itu pun langsung berkomentar. Ia membuat cuitan pada Ahad (25/10/2020) dengan menyindir Mahfud MD.

“Menkopolhukam perlu menyimak dan merenungkan ceramah bagus dari Prof @mohmahfudmd ini,” tulis Fadli Zon.

Sebelumnya, Mahfud MD mendapat beberapa serangan dari berbagai pihak dari persoalan Omnibus Law hingga kasus di Papua.

Baca: Prof Mahfud, Riwayatnya Kini

Misalnya kritik dari mantan komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Natalius Pigai. Ia merasa seharusnya, konten, proses, dan komunikasi terkait RUU ke rakyat menjadi tugas Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD.

“Tahun 2020 persoalan bangsa ini didominasi tata kelola hukum. Itu kegagalan utama Menkopolhukam, lebih banyak bicara tanpa isi dan tanpa kerja. Harusnya dicopot!” kata Natalius Pigai melalui media sosial.

Selain itu, Amnesty Internasional Indonesia meragukan pernyataan Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD soal pembunuhan pendeta Yeremia Zanambani (68).

Peneliti Amnesty Internasional Indonesia Ari Pramuditya melihat perbedaan ketika Mahfud menerangkan hasil investigasi Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) Intan Jaya. Mahfud sempat menyebut penembakan terhadap aparat keamanan merupakan ulah gerombolan separatis.

“Bahkan Pak Menko kemarin juga sempat mengatakan dengan mantap, kata-kata kalau kasus ini sudah terang,” kata Ari dalam paparannya melalui daring, Kamis (22/10/2020).

Tetapi, ketika menjelaskan penembakan terhadap pendeta Yeremia, Mahfud menyebut adanya dugaan keterlibatan anggota aparat keamanan dan juga kemungkinan dilakukan oleh ketiga. Ari melihat ada keraguan dari yang dijelaskan Mahfud tersebut.***

Tinggalkan Balasan