Polisi Tak Usut Kerumunan Kampanye Gibran, PKS: Jangan Gitu Dong!

Acara gibran
Arak-arakan saat putra Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming mendaftarkan diri ke KPU Solo. (Foto: Antara)

Jakarta (Riaunews.com) – Sejumlah pihak mendesak agar polisi juga mengusut kampanye Gibran Rakabuming Raka di Kota Solo. Sebab kampanye tersebut juga menimbulkan kerumunan seperti halnya acara Maulid Nabi Muhammad dan pernikahan anak Habib Rizieq Shihab.

Desakan itu disampaikan karena Polda Metro Jaya langsung memanggil Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. Polisi juga berencana memanggil Habib Rizieq. Sementara Gibran dan Ganjar tidak mendapatkan perlakuan yang sama. Polisi malah mengatakan bahwa kerumunan massa pada kampanye Gibran dan acara Habib Rizieq tidak bisa disamakan.

Baca: Habib Rizieq Takkan Lagi Buat Acara Kerumunan Massa Hingga Covid-19 Berakhir

Ketua DPW PKS Jawa Tengah, Abdul Fikri Faqih mengatakan protokol kesehatan dalam Pilkada 2020 wajib diterapkan. Ini berlaku untuk semua yang terlibat dalam Pilkada 2020 agar tidak ada yang terpapar Covid-19.

“Artinya, memang kan banyak imbauan tentang pilkada. Banyak usulan dari ormas agar ditunda. Andai tetap dilaksanakan, harus memakai protokol kesehatan agar menyelamatkan masyarakat,” kata Fikri saat dihubungi SINDO Media, Kamis (19/11/2020).

Tetapi, sambung Fikri, kerumunan di Kota Solo ini tidak pernah mendapatkan teguran. Bahkan, kasus kerumunan kampanye Gibran tidak akan menjadi perbincangan seandainya polisi bersikap sama terhadap kasus kerumunan di DKI Jakarta.

“Di Solo, tidak ada teguran, kalau nggak ada peristiwa di Jakarta nggak rame, pemerintah jangan gitu dong. Kok di sini dibiarkan, nampaknya keadilan semua masyarakat di depan hukum nggak ada,” sesal Fikri.

Wakil Ketua Komisi X DPR mempersilakan polisi memproses dugaan pelanggaran yang sudah terjadi secara adil. Ini penting agar tidak ada pertanyaan dari yang berpotensi menyebabkan hilangnya kepercayaan terhadap penegak hukum.

Baca: dr Tirta: Kerumunan Habib Rizieq Ditegur, tapi Gibran Tidak

“Kalau memang di tempat lain dipermasalahkan, ya dipermasalahkan ya semua. Banyak yang berkerumun, tidak ada protokol kesehatan,” tegasnya.

Fikri menambahkan, di pandemi Covid-19 ini, semua protokol kesehatan Covid-19 harus diterapkan, dan tidak cuku hanya 3M (memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan). Testing, tracing dan isolasi juga penting dilaksanakan. Sementara faktanya, di banyak daerah kegiatan pilkada justru menyebabkan kerumunan.

“Kalau mau ditegakkan ya equality before the law, berikan kepercayaan masyarakat, dan rasa adil, sehingga tidak banyak cibiran,” pungkas Fikri.***

Tinggalkan Balasan