6 Tewas Dalam Kebakaran Wisma di Tembilahan

Kebakaran sebuah wisma di Tembilahan, Inhil, menimbulkan 6 korban jiwa. (Foto: MCR)

Tembilahan (Riaunews.com) – Kebakaran hebat melanda sebuah penginapan Wisma Abu di jalan Abdul Manaf, Tembilahan, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau Senin (14/13/2020) sekitar pukul 18.45 Wib.

Dalam peristiwa tersebut, terdapat 6 orang korban jiwa meninggal, yang terdiri dari 5 laki-laki dan 1 perempuan.

“Korban ditemukan petugas damkar di lantai 2 gedung tersebut. Kondisinya sudah meninggal dunia dan bertumpuk,” kata Kabid Humas Polda Riau Kombes Sunarto, dalam keterangannya kepada wartawan di Pekanbaru, Selasa (15/12/2020).

Menurut Subarto, para korban meninggal diduga akibat kekurangan oksigen karena terkurung. Namun, di tubuh korban juga terdapat luka bakar ringan.

“Para korban dalam kondisi terjebak dikarenakan bagian belakang lantai 2 tertutup tembok dan tidak bisa turun karena api sudah membesar di lantai 1 dan tangga,” jelasnya.

Identitas korban yakni Sahruji (24) yang merupakan mahasiswa dan warga Desa Parit Kemang, Kecamatan Gaung, Kabupaten Inhil. Lalu Heldi Gustyawan (18), dia adalah pelajar yang merupakan warga Desa Pangkalan Batang Barat, Bengkalis.

Selanjutnya, Ilham Novariansyah, (20) yang merupakan warga Desa Bira, Kecamatan Bonto Bahari, Kabuoaten Bulukumba, Prov. Sulawesi Selatan.

Kemudian, Kamaludin (36) warga Desa Lahang Baru, Kecamatan Gaung, Kabupaten Inhil, Mahyuni (42) warga Desa Tegal Rejo Jaya, Kecamatan Pelangiran, Kabupaten Inhil , dan Nurhaliza warga Kecamatan Mandah, Kabupaten Inhil.

“Untuk melakukan identifikasi korban, Tim Inafis Satreskrim Polres menggunakan Alat Identification Portable System (IPS) yang sudah terkoneksi dengan data kependudukan di Disdukcapil yakni dengan menempelkan sidik jari korban untuk mengetahui identitas korban/NIK,” tandasnya.***

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: