Kamis , Mei 6 2021

Punya Vaksin Covid-19 Sendiri, China Malah Beli 100 Juta Dosis dari Pfizer

Vaksin Biontech Pfizer
Biontech bekerja sama dengan Pfizer membuat vaksin Covid-19.

Bejing (Riaunews.com) – China saat ini diketahui telah mengembangkan vaksin Covid-19 sendiri, yakni buatan Sinovac dan Sinopharm.

Namun mereka ternyata juga berencana akan membeli vaksin dari perusahaan Jerman BioNTech, yang dikembangkan bersama perusahaan AS Pfizer Inc.

Mengutip Reuters, Shanghai Fosun Pharmaceutical Group Co Ltd mengaku akan mendatangkan setidaknya 100 juta dosis vaksin Covid-19 itu untuk digunakan di China daratan.

Dilansir dari CNBC Indonesia, dari dokumen pengajuan bursa Hong Kong, jika disetujui, vaksin akan digunakan tahun depan. Sebanyak 50 juta dosis akan datang di awal. Fosun juga sudah membayar di muka ke BionTech sebesar 250 juta euro. Setengah akan datang di 30 Desember, sedangkan sisanya menunggu persetujuan regulator.

Fosun mengatakan perusahaan akan mendapat 60% laba kotor dari penjualan dosis yang dibuat dengan bahan curah impor. Sedangkan untuk penjualan dosis impor siap pakai, perusahaan menargetkan keuntungan 65%.

Meski begitu, belum ada pengumuman kesepakatan ini dari pemerintah China. Namun di November, lampu hijau sudah diberikan agar vaksin bernama B162B2 itu di uji klinis di China. Fosun sejak saat diumumkan memang menjadi mitra.

Vaksin ini sebelumnya telah dibeli Inggris, AS dan menerima persetujuan penggunaan darurat dari sejumlah negara.

Diketahui, selain sudah memberikan persetujuan darurat untuk dua kandidat vaksin yakni milik Sinopharm dan Sinovac Biotech Ltd, pemerintah China juga telah menyetujui penggunaan darurat vaksin Cansino untuk kepentingan militer.

Sebelumnya, perusahaan farmasi China lainnya, Shenzhen Kangtai Biological Products Co Ltd juga bekerja sama dengan produsen vaksin corona asal Inggris, AstraZeneca PLC. Rencananya ada 100 juta dosis vaksin yang akan diproduksi keduanya. Uji klinis juga sudah dilakukan di China.***

 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: