Minggu , Oktober 17 2021

UMKM Boleh Menggaji Pekerja Dibawah UMK

Pengusaha UMKM diperbolehkan mengupah karyawan di bawah UMK.

Pekanbaru (Riaunews.com) – Upah pekerja sektor Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) dibolehkan tidak mengikuti Upah Minimum Kabupaten dan Kota (UMK).

Menurut Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Riau, Jonli, hal tersebut sudah diatur dalam Undang-Undang Cipta Kerja.

“Jadi upah minimum dibolehkan untuk sektor UMKM, dan tidak mesti mengikuti UMK,” katanya di Pekanbaru Selasa (15/12/2020).

Mantan Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah Riau ini mencontohkan, jika UMK sebesar Rp2,9 juta, maka untuk sektor UMKM dibolehkan upah minumum Rp2 juta.

“Itu ada pengecualian untuk UMKM, dan diatur dalam pasal UU Cipta Kerja. Yang penting ada kesepakatan antara pengusaha dengan pekerja,” terannya.

Jonli kembali menegaskan, upah di bawah UMK hanya untuk UMKM, sedangkan sektor lainnya tidak boleh dan harus mengikuti UMK.

“Misalnya perusahaan swasta itu tidak boleh dibawah UMK. Harus mengikuti UMK yang sudah ditetapkan di masing-masing kabupaten/kota,” tutupnya.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: