Kamis , September 23 2021

Dua Helikopter MI-17 Bantuan BNPB Segera Beroperasi Atasi Karhutla di Riau

Helikopter MI 17 milik BNPB yang digunakan untuk memadamkan kebarakan hutan dan lahan di Indonesia.

Pekanbaru (Riaunews.com) – Kasus kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Provinsi Riau, masih terus terjadi. Bahkan pada hari Senin (15/3) titik hotspot yang tersebar di Kabupaten/Kota se Riau mencapai 169 titik. Dari 169 titik ini, Kabupaten Bengkalis terbanyak 118 titik, disusul Kabupaten Pelalawan 34 titik, Meranti 16 titik dan Kota Dumai 1 titik.

Kepala Bidang Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, Jim Gafur, mengatakan hotspot yang sempat meningkat pagi hari kemarin, bisa diatasi oleh tim Satgas Karhutla, baik dari tim darat maupun dari tim udara dengan water bombing. Kebakaran yang terjadi di Bengkalis tersebut berada di area lahan kosong, bekas perusahaan yang ditinggalkan.

“Hari ini titik api memang banyak, yang berada di Kabupaten Bengkalis. Tapi tim satgas sudah berusaha mengurangi kabakaran yang terjadi di Bengkalis. Pada sore harinya (kemarin red) titik api berkurang, dari 169 titik menjadi 30 titik. Pemadaman yang dilakukan dari tim darat dan satu helikopter water bombing, berhasil mengurangi kebakaran,” kata Jim Gafur.

“Itu yang di Bengkalis lahan yang terbakar merupakan semak belukar dan tidak banyak hutannya. Dari informasi rekan kita di Bengkalis area yang terbakar itu dari bekas lahan perusahaan, lahan itu sudah dikosongkan oleh perusahaan, kita tidak tau apa perusahannya,” tambah Jim.

Dijelaskan Jim Gafur, untuk menambah kekuatan memadamkan api dengan water bombing, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah mengirimkan dua Helikopter MI-17, dan sudah parkir di Pekanbaru. Namun dua Helikopter ini belum bisa digunakan karena harus menunggu proses izin terbang di Riau.

“Dua Helikopter dari BNPB sudah sampai di Riau, mudah-mudahan proses izin terbangnya cepat keluar. Sekarang hely yang kita punya baru satu Heli dari BNPB dan sudah beroperasi. Dalam seminggu ini Helikopter Kamov BNPB sudah bergerak di beberapa daerah yang terjadi kebakaran,” kata Jim Gafur.

Sebelumya, pada Kamis (18/2/2021) lalu, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, ketika dijabat oleh Edwar Sanger, bertemu langsung Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen Doni Monardo, Kamis (18/2/2021) di kantor BNPB, Jakarta.

Pertemuan ini untuk meneruskan surat peminjaman Helikopter yang telah ditandatangani Gubernur Riau, Drs H Syamsuar MSi. Dua dari tiga Helikopter yang diajukan ke pusat, pasca ditetapkannya status siaga bencana Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) diperuntukan untuk Water Boombing (WB).

Sedangkan, untuk satu unit Helikopter lagi, diperuntukan untuk patroli. Keberadaan heli dianggap sangat penting, dalam upaya penanggulangan Karhutla, terutama menjangkau lokasi yang jauh dari akses jalan. Lalu, untuk pengajuan pesawat, juga diperuntukan untuk kegiatan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) yang juga sangat penting dalam upaya melakukan hujan buatan, guna pencegahan dan penanggulangan Karhutla.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: