Rabu , Juni 16 2021

Duterte Perintahkan Militer Bunuh Semua Pemberontak Komunis Filipina

Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah memerintahkan pasukan militer dan polisi untuk menghabisi semua pemberontak komunis.

Manila (Riaunews.com) – Ancaman terbaru oleh Presiden Filipina memicu kekhawatiran akan gelombang baru pertumpahan darah yang mirip dengan perang mematikannya melawan narkoba.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah memerintahkan pasukan militer dan polisi untuk “menghabisi” dan “membunuh” semua pemberontak komunis di negara itu, yang memicu kekhawatiran, hal itu dapat memicu gelombang baru pertumpahan darah yang mirip dengan perang mematikannya melawan narkoba.

“Saya telah memberi tahu militer dan polisi, jika mereka menemukan diri mereka dalam pertempuran bersenjata dengan pemberontak komunis, bunuh mereka, pastikan Anda benar-benar membunuh mereka, dan menghabisi mereka jika mereka masih hidup,” tegas Duterte pada Jumat (5/3/2021), saat ia berpidato di pertemuan pemerintah yang bertujuan melawan komunisme, dikutip Al Jazeera.

“Pastikan untuk mengembalikan tubuh mereka ke keluarga masing-masing.”

“Lupakan hak asasi manusia. Itu perintah saya. Saya bersedia masuk penjara, itu tidak masalah,” tambah Duterte, berbicara dalam bahasa asli Visayan yang biasa digunakan di pulau selatan Mindanao, tempat pertemuan itu diadakan.

“Saya tidak ragu melakukan hal-hal yang harus saya lakukan.”

Menanggapi pemberontak komunis secara langsung, Duterte berkata, “Kalian semua bandit. Anda tidak punya ideologi. Bahkan China dan Rusia sekarang semuanya kapitalis.”

Pada saat yang sama, dia menjanjikan mereka pekerjaan, perumahan, dan mata pencaharian jika mereka menyerahkan senjata.

Pemberontak komunis telah berperang melawan pemerintah di Filipina sejak 1968, salah satu pemberontakan Maois terlama di dunia. Menurut militer, pemberontakan tersebut telah merenggut lebih dari 30.000 nyawa selama 53 tahun terakhir, lapor Al Jazeera.

Beberapa presiden telah berusaha tetapi gagal mencapai kesepakatan damai dengan para pemberontak, yang dipimpin Jose Maria Sison, dan sekarang mengasingkan diri di Belanda.

Sementara itu, Perintah Filipina menyatakan membunuh pemberontak bersenjata adalah sah. Hal itu diungkapkan juru bicara presiden Harry Roque pada Senin (8/3/2021).

Pernyataan itu muncul setelah para pemimpin Katolik ikut mengutuk pembunuhan 9 orang aktivis akhir pekan lalu.

Sejumlah kelompok hak asasi manusia mendesak pemerintah Filipina menyelidiki kematian sembilan orang dan penangkapan empat orang lainnya dalam rangkaian aksi yang digelar kepolisian, pada Ahad (7/3).

Kejadian itu berlangsung setelah Rodrigo Duterte, menyeru kepada kepolisian dan militer untuk ‘menghabisi’ pemberontak komunis dan mengabaikan hak asasi manusia.

“Perintah presiden untuk ‘bunuh, bunuh, bunuh’ adalah legal karena ditujukan kepada pemberontak bersenjata,” kata juru bicara presiden, Harry Roque, seperti dikutip dari Reuters.

Konferensi Waligereja Filipina dalam sebuah pernyataan mengecam penggunaan kekerasan dan kekejaman yang tidak perlu selama pembantaian yang disebut “Minggu Berdarah”.

Pada Ahad, Letnan Jenderal Antonio Parlade selaku kepala satuan tugas anti-pemberontak, mengatakan penggerebekan itu adalah ‘operasi penegakan hukum yang sah’, dan pihak berwenang memiliki surat perintah penggeledahan untuk senjata api dan bahan peledak.

Namun, aktivis mengatakan penggerebekan itu mengingatkan pada operasi polisi di mana ribuan orang telah terbunuh sebagai bagian dari perang Duterte terhadap narkoba.

Di antara mereka yang tewas adalah seorang koordinator Bagong Alyansang Makabayan dari kelompok sayap kiri yang menyerukan diakhirinya “penandaan merah”, praktik memberi label lawan komunis atau teroris untuk membenarkan penargetan mereka, yang sudah ada sejak aturan mendiang diktator Ferdinand Marcos.

Human Rights Watch mengatakan kampanye kontra-pemberontakan pemerintah Filipina tidak lagi membuat perbedaan antara pemberontak bersenjata dan aktivis non-kombatan, pemimpin buruh, dan pembela hak.

Sejak berkuasa pada tahun 2016, Duterte telah melihat upayanya untuk menempa perdamaian dengan pemberontak Maois.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: