Selasa , September 21 2021

Risma Klaim Dirinya Paling Keras Hadapi Pandemi

Tri Rismaharini.
Menteri Sosial, Tri Rismaharini.

Jakarta (Riaunews.com) – Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini mengklaim sebagai sosok yang paling keras dalam penanganan pandemi virus corona (Covid-19). Hal itu ia lakukan ketika masih menjabat sebagai wali kota Surabaya.

Risma mengaku ketika itu dirinya kerap melakukan razia protokol kesehatan pencegahan Covid-19 di sejumlah lokasi yang menjadi tempat kumpul anak muda di Kota Pahlawan itu.

“Saat saya menjadi wali kota Surabaya, teman-teman Badan Nasional Penanggulangan Bencana hafal, saya paling keras menangani pandemi ini, mungkin tidak ada yang sekeras saya,” kata Risma dalam Rapat Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana Tahun 2021 yang disiarkan melalui kanal YouTube BNPB, Selasa (9/3/2021).

Risma mengatakan dirinya sampai beradu mulut dengan para pemuda yang kedapatan tak mematuhi protokol kesehatan. Ia menyampaikan tentang risiko penularan Covid-19 yang tinggi di lingkungan keluarga ke para anak muda tersebut.

“Saya jelaskan, ‘Nak, kamu masih muda, kamu kuat. Tapi kalau kamu kena dan pulang, kamu menularkan orang tuamu, kalau terjadi apa-apa kepada orang tuamu, kamu seperti apa? Langsung mereka ‘iya, maaf bu maaf,” ujarnya.

Tak hanya itu, Risma mengklaim dirinya juga berhasil menurunkan laju penularan virus corona secara dratsis selama memimpin Surabaya. Bahkan, kala itu Surabaya sempat dikategorikan menjadi zona hitam sebab tingkat penularan yang sangat tinggi.

Kota Surabaya pada 1 Juni 2020 lalu masuk kategori zona hitam penyebaran virus corona berdasarkan data Pemprov Jawa Timur. Saat itu, kasus di Surabaya mencapai 2.633 orang, padahal di kabupaten/kota lain mayoritas masih ratusan kasus.

Politikus PDIP itu mengakui kasus terkonfirmasi Covid-19 di Kota Surabaya itu memang tinggi saat itu. Namun, kata Risma, kasus Covid-19 tinggi lantaran pihaknya menggencarkan tes cepat atau rapid test hingga tes swab massal secara gratis di berbagai titik.

“Saya bisa membuktikan bahwa Surabaya turun drastis saat itu dari yang merah, hitam, kemudian berangsur-angsur, bahkan sempat jadi kuning waktu saya tinggal dan saya kembali ke Jakarta,” katanya.

Risma meminta seluruh pihak bekerja sama mengendalikan pandemi dengan tetap mematuhi protokol kesehatan dan tak menunda mengikuti program vaksinasi Covid-19. Menurutnya, apabila vaksinasi tertunda, penyebaran virus semakin tak terkendali.

“Karena itu ada beberapa negara bahkan mereka menyampaikan kami akan hidup berdampingan dengan pandmei,” ujarnya.

Salah satu pemimpin negara yang meminta warganya hidup berdampingan dengan virus corona adalah Presiden Joko Widodo pada Mei 2020 lalu. Kalai itu, Jokowo mengajak masyarakat untuk hidup berdamai dengan virus yang telah menewaskan puluhan ribu orang di Indonesia saat ini. ***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: