Rabu , Juni 16 2021

Satu Polisi Penembak Laskar FPI Tewas Kecelakaan, Pengacara HRS: Semoga yang Masih Hidup Diberi Hidayah

Sekretaris Bantuan Hukum FPI Aziz Yanuar
Kuasa Hukum Laskar FPI Aziz Yanuar (Foto: Okezone)

Jakarta (Riaunews.com) – Satu orang anggota kepolisian yang diduga menjadi penembak laskar Front Pembela Islam (FPI) dalam kasus unlawful killing atau pembunuhan diluar hukum tewas akibat kecelakaan.

Menanggapi hal itu, kuasa hukum keluarga Laskar FPI, Aziz Yanuar mengatakan agar para anggota polisi yang masih hidup terkait kasus tersebut dapat diberi hidayah.

Ia juga meminta agar para polisi tersebut meminta maaf kepada keluarga korban Laskar FPI.

“Semoga yang masih hidup diberikan hidayah dan juga meminta keridoan kepada para kelurga korban,” kata Aziz saat ditemui usai persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Jumat (26/3/2021).

Sebelumnya Kabareskrim Polri, Komjen Pol Agus Andrianto membenarkan terkait tewasnya salah satu terlapor dalam kasus unlawful killing tersebut.

“Saat gelar perkara, saya mendapat informasi kalau salah satu tersangka meninggal dunia karena kecelakaan,” kata Agus Kamis 25 Maret 2021.

Telah banyak diketahui dalam peristiwa itu Polri anggota laskar FPI hingga tewas lantaran di klaim melawan petugas.

Berdasarkan hasil investigasi Komnas HAM pada 7 Desember 2020 lalu menyimpulkan bahwa polisi melanggar HAM karena membunuh 4 dari 6 laskar FPI.

Dalam rekomendasinya Komnas HAM menyatakan bahwa kasus tersebut dilanjutkan ke penegakan hukum dengan pengadilan pidana.

Atas dasar itu pula Polri kemudian menyelidiki kasus tersebut dan telah naik ke tingkat penyidikan.

Alhasil tiga anggota Polda Metro Jaya dalam kasus ini menjadi terlapor lantaran diduga menjadi pelaku dalam penembakan tersebut.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: