Jumat , Juli 30 2021

Munarman Ditangkap, Muslim Arbi Sebut Rezim Makin Gelap Mata

Pengamat politik, Muslim Arbi.

Jakarta (Riaunews.com) – Penangkapan mantan Sekretaris Umum FPI yang juga pengacara Habib Rizieq Shihab (HRS), Munarman tak ubahnya seperti upaya pembungkaman terhadap tokoh-tokoh kritis.

Diketahui, Munarman merupakan satu di antara tokoh yang selalu vokal terhadap kebijakan pemerintah, termasuk berkaitan dengan proses hukum yang tengah dihadapi Habib Rizieq Shihab dalam kasus kerumunan.

“Penangkapan Munarman ini tidak beralasan. Ini adalah upaya pembungkaman tokoh-tokoh kritis. Di negeri ini orang enggak boleh kritis. Kritisisme berhadapan dengan kekuatan yang despotic,” ujar pengamat sosial politik, Muslim Arbi kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (27/4/2021).

Muslim pun menyinggung sikap rezim yang sebelumnya juga menangkap tokoh-tokoh Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) yang dikenal kritis. Seperti Syahganda Nainggolan, Jumhur Hidayat, Anton Permana, dan lainnya.

“Syahganda, Jumhur dan Anton Permana juga di tangkap karena sikap dan pandangan kritis. Rezim makin gelap mata?” pungkas Muslim.

Munarman ditangkap Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri di kawasan Pamulang, Tangerang, Banten dengan dugaan menggerakkan orang lain untuk melakukan tindak pidana terorisme.

Kini, Munarman yang juga seorang advokat itu telah digelandang ke Polda Metro Jaya untuk diperiksa lebih lanjut.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: