Selasa , Mei 18 2021

Puluhan Pasien Tewas dalam Kebakaran Rumah Sakit di Irak

(ilustrasi)

Jakarta (Riaunews.com) – Setidaknya 23 orang tewas ketika kebakaran terjadi pada Ahad (25/4/2021) di unit perawatan intensif virus Corona di Baghdad, ibu kota Irak, negara dengan infrastruktur kesehatan yang sudah lama bobrok dan sekarang menghadapi peningkatan kasus Covid-19.

Ledakan itu disebabkan oleh “kesalahan dalam penyimpanan tabung oksigen”, sumber medis mengatakan kepada AFP.

Rumah sakit Irak telah rusak akibat konflik selama beberapa dekade dan investasi yang buruk, dengan kekurangan obat-obatan dan tempat tidur rumah sakit.

Pada hari Rabu (21/4), jumlah kasus Covid-19 di negara itu melampaui 1 juta, tertinggi di antara negara Arab.

Di tengah malam, ketika puluhan kerabat berada di sisi tempat tidur dari 30 pasien di unit perawatan intensif di rumah sakit Ibn al-Khatib – yang disediakan untuk kasus Covid-19 paling parah di Baghdad – api menyebar di beberapa lantai, kata sumber medis lain.

Video di media sosial menunjukkan petugas pemadam kebakaran berusaha memadamkan api di rumah sakit di pinggiran tenggara ibu kota Irak, ketika pasien dan kerabat mereka mencoba melarikan diri dari gedung.

Sumber medis dan keamanan mengatakan kepada AFP bahwa 23 orang telah tewas dan sekitar lima puluh lainnya terluka dalam kobaran api.

Pejabat mengatakan kepada media negara Irak bahwa mereka “menyelamatkan 90 orang dari 120 pasien dan kerabat mereka” di tempat kejadian, tetapi tidak dapat memberikan jumlah pasti dari korban tewas dan terluka.

Kelalaian

Kebakaran – yang menurut beberapa sumber disebabkan oleh kelalaian yang sering dikaitkan dengan korupsi di Irak – langsung menyulut kemarahan di media sosial di negara itu.

Gubernur Baghdad Mohammed Jaber meminta kementerian kesehatan “untuk membentuk komisi penyelidikan sehingga mereka yang tidak melakukan pekerjaan mereka dapat diadili”.

Dalam sebuah pernyataan, komisi hak asasi manusia pemerintah mengatakan insiden itu adalah “kejahatan terhadap pasien yang kelelahan karena Covid-19 yang menyerahkan nyawa mereka di tangan kementerian kesehatan dan lembaganya dan bukannya dirawat malam tewas dalam api.”

Komisi tersebut meminta Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhemi untuk memecat Menteri Kesehatan Hassan al-Tamimi dan “membawanya ke pengadilan”.

Kadhemi menanggapi dengan menyerukan “penyelidikan segera dengan mereka yang bertanggung jawab di kementerian” dan menuntut agar “direktur rumah sakit, kepala keamanan dan tim pemeliharaan teknis dikirim ke penyelidik dan tidak akan dibebaskan sampai mereka yang bersalah dibawa ke keadilan”.

Pada Minggu dini hari, sementara tim penyelamat mengatakan api telah terkendali, kementerian kesehatan belum mengeluarkan pernyataan apa pun atau mengumumkan berapa banyak orang yang tewas atau terluka.

Kasus pertama Covid-19 muncul di Irak pada Februari 2020.

Kementerian kesehatan mencatat total 1.025.288 kasus penyakit dan 15.217 kematian.

Mereka mengatakan melakukan sekitar 40 ribu tes setiap hari dari populasi 40 juta.

Para pasien yang seringkali lebih memilih untuk mencari tangki oksigen untuk perawatan di rumah, daripada pergi ke rumah sakit yang penuh sesak dan rusak.

Negara ini meluncurkan kampanye vaksinasi bulan lalu, dan telah menerima hampir 650 ribu dosis vaksin yang berbeda – sebagian besar melalui sumbangan atau melalui program Covax, yang membantu negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah untuk mendapatkan vaksin.

Hingga Rabu, 274.343 orang telah menerima setidaknya satu dosis, kata kementerian itu.

Otoritas kesehatan telah menghadapi perjuangan berat untuk meyakinkan warga Irak agar mendapatkan vaksinasi, dalam menghadapi skeptisisme yang meluas atas keengganan publik untuk memakai masker sejak dimulainya pandemi.***

 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: