Selasa , Mei 18 2021

Usai Tangkap Munarman, Polisi Cari Buku Terkait ISIS-JAD di Bekas Markas FPI

Polisi melakukan penggeledahan di bekas markas FPI di Petamburan III untuk mencari buku-buku terkait JAD.

Jakarta (Riaunews.com) – Densus 88 menangkap eks Sekretaris Umum FPI Munarman dan menggeledah eks markas FPI di kawasan Petamburan. Penggeledahan ini guna mencari keterkaitan Munarman dengan organisasi teroris.

“Ya namanya penggeledahan kan terkait dengan tindak pidana yang terjadi apakah di dalamnya ada buku-buku tentang ISIS, tentang JAD (Jamaah Ansharut Daulah),” ujar Kapolres Jakarta Pusat Kombes Hengki Haryadi di eks Markas FPI, Petamburan III, Jakarta Pusat, Selasa (27/4/2021).

Untuk diketahui, penangkapan Munarman juga terkait dengan baiat teroris di sejumlah daerah. Karena itu, polisi menelusuri keterkaitannya dengan ISIS.

“Karena kan diduga, sebagaimana yang kita tahu Munarman kan juga hadir pada saat baiat ISIS beberapa kali juga pada saat bom bunuh diri itu,” katanya.

Hengki mengungkapkan, 60 personel gabungan TNI dan Polri dikerahkan dalam penggeledahan di eks Markas FPI ini.

Pantauan di lokasi, Selasa (27/4/2021), garis polisi dipasang di sebuah rumah di Jalan Petamburan III. Polisi dengan senjata laras panjang mengawal penggeledahan tersebut.

Diketahui, Densus 88 menangkap Munarman sekitar pukul 15.00 WIB di kediamannya di Pamulang, Tangsel. Munarman ditangkap atas dugaan melakukan tindak pidana terorisme, bermufakat jahat melakukan tindak pidana terorisme, dan menyembunyikan informasi tentang tindak pidana terorisme.

Penangkapan Munarman juga terkait dengan baiat di sejumlah daerah.

“(Ditangkap terkait) baiat di Jakarta, baiat di Makassar, dan mengikuti baiat di Medan,” jelas Kabag Penum Divisi Humas Polri Kombes Ahmad Ramadhan kepada wartawan di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (27/4).***

 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: