Senin , Agustus 2 2021

AS Blokir Makanan Laut dari China karena Memperlakukan ABK seperti Budak

Proses pelarungan ABK asal Indonesia yang meninggal oleh kapal penangkap ikan China. (Foto: Tangkapan layar Youtube)

Washington (Riaunews.com) – Pemerintah Amerika Serikat (AS) memblokir impor makanan laut dari semua armada perusahaan China yang menurut pihak berwenang memaksa anggota anak buah kapal (ABK) untuk bekerja dalam kondisi seperti budak, yang menyebabkan kematian beberapa nelayan Indonesia tahun lalu.

Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan mengatakan akan segera menangguhkan impor apa pun yang terkait dengan lebih dari 30 kapal yang dioperasikan oleh Dalian Ocean Fishing, di bawah undang-undang AS yang melarang barang-barang yang diduga diproduksi dengan kerja paksa.

Impor dari Dalian, yang utamanya menangkap tuna kualitas tinggi, telah melebihi Rp 286 miliar pada tahun 2018. Di tengah masalah keuangan, dan fokus yang lebih besar pada pasar Asia, pengiriman menurun.

“Kami tidak akan mentolerir jumlah apa pun yang berasal dari kerja paksa,” kata Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas kepada wartawan saat dia mengumumkan tindakan tersebut, dikutip dari Associated Press.

Undang-undang tersebut telah digunakan dengan frekuensi yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir, mengingat meningkatnya kesadaran akan prevalensi perbudakan modern di berbagai industri, dengan pekerja dipaksa untuk bekerja berjam-jam dengan upah rendah, atau tidak sama sekali, dan mengalami kekerasan.

“Ini adalah contoh yang agak mengerikan,” kata Leonard.

Baik Departemen Luar Negeri dan Departemen Tenaga Kerja juga telah mendokumentasikan kondisi pelecehan di industri perikanan China, di mana sebagian besar awak asing sering bekerja 18 hingga 22 jam per hari dalam kondisi yang sangat buruk.

Otoritas AS telah menggunakan Undang-Undang Tarif tahun 1930 untuk menghentikan impor dari perusahaan tertentu, kapal penangkap ikan individu, dan semua produk kapas dan tomat dari wilayah Xinjiang di China, di mana pemerintah China melancarkan kampanye asimilasi brutal terhadap Uyghur dan kelompok etnis mayoritas Muslim lainnya.

Pengumuman pada hari Jumat menandai pertama kalinya AS berusaha memblokir impor dari seluruh armada penangkapan ikan perusahaan, sebuah tanda bahwa penyelidikan CBP menemukan bukti penyalahgunaan yang meluas pada kapal Dalian di seluruh dunia.

Pemerintahan Indonesia pada Mei 2020 menuduh perusahaan tersebut melakukan perlakuan ‘tidak manusiawi’ terhadap nelayan dari negara itu, dengan puluhan laki-laki dipaksa bekerja 18 jam sehari tanpa bayaran atau kurang dari yang disepakati.

Hal itu menyebabkan awak mengalami sakit yang menewaskan setidaknya tiga nelayan, yang tubuhnya dibuang ke laut Pasifik.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: