Jumat , Juli 30 2021

Ray Rangkuti: Pihak Hotel Harus Jelaskan Bagaimana Rekaman CCTV Diduga Munarman Bocor di Medsos

Ray Rangkuti
Direktur Eksekutif Lingkar Madani (LIMA), Ray Rangkuti.

Jakarta (Riaunews.com) – Belakangan beredar luas rekaman CCTV di media sosial yang memperlihatkan sosok pria diduga mantan Sekretaris FPI Munarman dan seorang perempuan di sebuah hotel.

Rekaman yang beredar luas tersebut pun dianggap perlu diklarifikasi oleh pihak hotel karena menyangkut privasi dan bisa menjadi bahan pergunjingan. Terlebih, tidak ada perbuatan melanggar hukum sebagaimana terekam dalam CCTV yang viral itu.

Demikian disampaikan Direktur Eksekutif Lingkar Madani (LIMA), Ray Rangkuti dalam keterangannya kepada Kantor Berita Politik RMOL sesaat lalu di Jakarta, Jumat (30/4/2021).

“Sudah semestinya pihak hotel atau asosiasi perhotelan berbicara mengapa rekaman CCTV hotel bisa beredar di tengah masyarakat. Apakah tidak ada jaminan bahwa seluruh rekaman mereka bersifat rahasia?” kata Ray Rangkuti.

“Dan sekarang, rekaman yang dimaksud sedemikian rupa dipakai untuk memfitnah dan menyerang pribadi seseorang. Padahal, aktivitasnya di hotel tidak ada yang melanggar aturan,” imbuhnya menyesalkan.

Atas dasar itu, Aktivis 98′ jebolan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini meminta pihak hotel untuk menjelaskan secara clear kepada publik kenapa CCTV bisa menyebar ke medsos. Termasuk, hak privasi pelanggaran hotel bisa diviralkan meskipun tidak ada perbuatan melanggar hukum disitu.

“Pihak hotel atau asosiasi perhotelan sudah seharusnya menjelaskan hal ini kepada publik. Tanggungjawab merekalah untuk memastikan privasi pelanggan tetap terjaga,” demikian Ray Rangkuti.

Sebelumnya, para buzzer mencoba menebar fitnah terhadap mantan Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI) Minarman yang saat ini ditahan aparat kepolisian atas dugaan terorisme.

Buzzer menyebar video rekaman CCTV kamera CCTV di sebuah hotel yang menampilkan seorang pria yang disebut sebagai Munarman bersama perempuan viral di media sosial dengan judul ’20 Jam Bersama Lily Sofia’, ‘Balada Cinta sekjen FPI’.

Menanggapi hal tersebut, pengacara Munarman, Sugito Atmo Prawiro, mengungkap identitas perempuan yang disebut-sebut sebagai Lily Sofia.

Sugito menyebut Lily Sofia merupakan istri sah Munarman.

“Kami tidak mau banyak membahas ya, karena itu kan menyangkut masalah privat, privasi orang. Sudah nikah, sudah nikah tahun 2009,” kata Sugito saat dimintai konfirmasi detikcom, Kamis (29/4/2021).***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: