Jumat , September 17 2021

Anggota DPRD Riau Laporkan Penebar Teror di Rumahnya ke Polresta Pekanbaru

Sugeng Pranoto saat menggelar Konfres, Rabu (30/6/20). Edi Gustien

PEKANBARU (RiauNews.com)- Anggota DPRD Riau Sugeng Pranoto tampaknya sudah habis kesabaran, akhirnya melaporkan perbuatan sekelompok oknum yang menyerang rumahnya ke Polresta Pekanbaru.

“Saya sebenarnya tidak ingin melaporkan namun karena yang diserang secara psikologis anak dan isteri saya, ya terpaksa saya melapor ke Polresta Pekanbaru,” kata Sugeng didampingi pengacarnya, Hendra Marpaung, saat menggelar konferensi Pers di ruang rapat fraksi PDIP gedung DPRD Riau, Rabu (30/6/21).

Dikisahkan Sugeng pada Jumat tanggal 25 Juni lalu sekelompok orang mendatangi rumahnya dan berusaha memasuki rumahnya. Pada saat itu Sugeng tidak ada di rumah yang ada hanya anak dan isterinya.

“Akhirnya sekelompok orang ini secara paksa berhasil menguasai rumah saya dan membuat anak dan isteri saya ketakutan. bukan hanya itu mereka juga mematikan listrik rumah saya,” kata Sugeng.

Lanjut Sugeng menurut informasi yang disampaikan anaknya melalui Ponsel kedatangan sekelompok orang yang diduga berasal dari Satria Komodo Indonesia (Sakoi) ini terkait persoalan hutang Sugeng dengan Edi Rantau, sebesar Rp170 juta.

“Demi Allah saya tidak punya hutang dengan Edi Rantau seperti yang diberitakan beberapa media beberapa waktu lalu,”jelasnya.

Sugeng mengatakan dirinya dengan Edi Rantau pada tahun 2010 hingga 2012 lalu membangun bisnis bersama jenis BBM, dan Edi Rantau ikut serta menyertakan modalnya dengan perjanjian mendapatkan 5 persen dari keuntungan tiap bulannya namun usaha ini tidak berumur panjang dan berakhir pada tahun 2012 karena bangkrut,

” Dan selama tahun 2010 hingga 2012, saya selalu memberikan Edi Rantau uang fee sebesar 5 persen, sampai usaha ini bangkrut.

Kata politisi PDIP ini sekelompok orang ini dilaporkan ke Polresta Pekanbaru pada Jumat malam tanggal 25 Juni 2021 setelah aksi menguasai rumahnya dihentikan oleh Tim Buser Polresta Pekanbaru.

“Malam itu juga saya bersama pengacara saya Hendra Marpaung membuat laporan ke Polresta Pekanbaru dan dimintai keterangan hingga pukul 2:00 WIB,” ujarnya lalu memperlihatkan Surat Tanda Bukti Laporan.

Sugeng mengatakan bukan kali ini saja dirinya diteror bahkan pada tahun 2015 lalu dirinya mengalami kekerasan fisik oleh oknum AURI, yang diduga orang suruhan isteri Edi Rantau. Oknum AURI itu memukul rusuknya dan membuat Sugeng pingsan, lalu dirawat di rumah sakit.

“Itu saya laporkan ke polisi namun saya minta dipending proses hukumnya dengan catatan Edi Rantau tidak lagi mengulangi perbuatannya. Namun dengan kejadian ini bisa saja laporan pada tahu 2015 lalu dilanjutkan penyidikannya” kata Sugeng.

Sementara itu Hendra Marpaung mengatakan sebelum kejadian terakhir yang dialami klienya, dirinya pernah bertemu dengan Larsen Yunus yang mengaku mendapat kuasa dari Edi Rantau untuk menuntaskan persoalannya dengan Sugeng disalah satu restoran cepat saji pada salah satu mal di Kota Pekanbaru,” Saat itu Larsen yang ditemani oleh oknum Sakoi dan beberapa media totalnya ada 8 orang, mengatakan LSM Gamari yang diketuainya mendapat kuasa dari Edi Rantau untuk menyelesaikan persoalan hutang tersebut.

“Saya katakan jika Edi Rantau merasa ada persoalan piutang dengan klien saya, silahkan laporkan ke aparat penegak hukum, baik secara perdata maupun pidana, namun Larsen menolak dengan alasan dirinya tidak memiliki kuasa untuk melapor dan akan menempuh langkah diluar hukum. Saya ingatkan kepada mereka untuk tidak bermain diluar koridor hukum, tahu-tahunya Larsen menggunakan jasa penagih hutang (Sakoi) untuk meneror klien saya,” jelasnya.

Hendra menambahkan di dalam surat bukti lapor para peneror ini diduga telah melanggar UU nomor 1 KUHP pasal 355.

Pewarta : Edi Gustien

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: