Selasa , Juli 27 2021

Busyro Muqoddas Anggap Bagi-bagi Jabatan Komisaris Karena Mereka Sudah Berjasa Jadi Jongos Politik

Mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Muhammad Busyro Muqoddas.

Jakarta (Riaunews.com) – Ketua PP Muhammadiyah Bidang Hukum, Busyro Muqoddas menanggapi perihal pembagian jabatan yang sekarang ini dipercayakan kepada loyalis Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Menurut Busyro, dengan adanya pembagian jabatan yang diberikan kepada loyalis presiden justru telah melanggar prinsip yang disebutnya the right man on the right job.

“Jabatan-jabatan yang terkait dengan fasilitas kenegaraan yang melanggar prinsip the right man on the right job. Ya komisaris-komisaris dan sejenisnya itu,” ujar Busyro, dikutip dari CNN Indonesia, Sabtu (19/6/2021).

Mantan Wakil Ketua KPK ini menilai, jabatan-jabatan tersebut justru diberikan kepada orang-orang yang tak menguasai bidang tersebut.

Bahkan, kata Busyro, orang-orang yang terpilih menjabat posisi penting tak memiliki latar belakang bidang tersebut.

Busyro berpendapat dengan adanya bagi-bagi jabatan tersebut merupakan permainan politik semata.

“Itu hanya mainan-mainan saja bagi mereka yang diharapkan akan mendukung pada 2024 mendatang dan bagi mereka yang kemarin sudah berjasa sebagai jongos-jongos politik pada periode pemilu lalu,” tuturnya.

Seperti yang diketahui, beberapa waktu yang lalu, pembagian jabatan menjadi komisaris BUMN menjadi buah bibir masyarakat.

Hal itu dikarenakan terpilihnya personil band Slank, Abdi Negara Nurdin atau Abdee Slank sebagai Komisaris Independen PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk (Telkom).

Selain Abdee Slank, sejumlah nama lain juga diangkat menjadi komisaris dan petinggi beberapa perusahaan besar.

Contohnya, politikus PDIP Budiman Sudjatmiko yang jadi Komisaris PTPN V, aktivis buruh Andi Gani Nena Wea Komisaris Utama PT Pembangunan Perumahan.

Tak hanya itu, politikus Nasdem Irma Chaniago juga terpilih menjadi komisaris Pelindo I, Ulin Yusron komisaris PT Pengembangan Pariwisata Indonesia, politikus PSI Dini Shanti Purwono komisaris PGN dan beberapa nama lainnya.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: