Sabtu , September 18 2021

Awas, Harimau Berkeliaran di Kebun Sawit di Pelalawan

Petugas BBKSDA Riau mengukur jejak kaki yang diduga milik harimau di perkebunan kelapa sawit di Pelalawan.

Pekanbaru (Riaunews.com) – Hewan langka yang dilindungi, harimau sumatera, diketahui berkeliaran di perkebunan kelapa sawit milik PT Gandaerah Hendana di Kecamatan Kerumutan, Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau.

Hal ini setelah Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau memastikan bahwa jejak satwa liar yang ditemukan warga beberapa waktu lalu adalah milik si raja rimba.

“Benar itu jejak kaki harimau sumatera,” ujar Kepala Bidang KSDA Wilayah I, Andri Hansen, Selasa (24/8/2021) di Pekanbaru.

Andri menjelaskan jejak kaki harimau tersebut awalnya di temukan oleh karyawan PT Gandaerah Hendana pada Rabu (18/8) lalu. Temuan itu kemudian dilaporkan ke pihak BBKSDA Riau.

Guna memastikan, Andri lantas mengutus tim untuk mendatangi lokasi. “Kemarin kita langsung koordinasi dengan pihak perusahaan. Kita juga lakukan pengecekan bersama,” paparnya.

Dari pelacakan, kata Andri jejak harimau itu ditemukan di jalan koridor PT Pertamina. Kemudian mengarah ke perkebunan sawit PT Gandaerah Hendana tadi. Jejak itu berakhir di semak belukar menuju tempat pemakaman umum lama masyarakat.

“Jarak lokasi ditemukan jejak itu tidak jauh dari kawasan konservasi wilayah Kerumutan, hanya 7 km,” terangnya.

Dengan hal itu Andri menduga lokasi itu masih menjadi wilayah jelajah satwa bernama latin Panthera Tigris Sumatrae itu. Sebab dari 4-5 harimau dewasa wilayah jelajahnya bisa mencapai 100 km.

Saat ini ujar Andri, pihaknya terus memberikan sosialisasi terhadap perusahaan dan masyarakat, agar tidak melakukan aktivitas seorang diri. Perusahaan juga diminta untuk membuat plang informasi di perlintasan satwa tersebut.

“Kita juga lakukan pemasangan kamera trap di perlintasan harimau itu serta menyisir jerat di sekitar lokasi,” tandasnya.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: