Selasa , Oktober 19 2021

BPIP Resmi Ganti Tema Lomba ‘Hormat Bendera Menurut Islam’ Usai Menuai Hujan Kritik

Tema lomba menulis BPIP dinilai Fadli Zon sebagai produk Islamophobia akut.

Jakarta (Riaunews.com) – Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) mengganti dua tema lomba penulisan artikel ‘Hormat Bendera Menurut Hukum Islam’ dan ‘Menyanyikan Lagu Kebangsaan Menurut Hukum Islam’. Tema ini sebelumnya menuai kritik dari masyarakat sipil.

Sekretaris Utama BPIP Karjono menyatakan tema baru yang bakal dilombakan adalah ‘Pandangan Agama Dalam Menguatkan Wawasan Kebangsaan’ dan “Peran Masyarakat Dalam Penanggulangan Pandemi Covid-19 Menuju Indonesia Tangguh dan Indonesia Tumbuh”.

“Tema lomba sebagaimana dimaksud merupakan perubahan dan/atau pengganti dari tema sebelumnya yakni: Hormat Bendera Menurut Hukum Islam; dan Menyanyikan Lagu Kebangsaan Menurut Hukum Islam,” kata Karjono dalam keterangan resminya, Senin (16/8/2021).

Karjono mengucapkan terima kasih dan memohon maaf kepada seluruh masyarakat apabila kegiatan yang dilaksanakan kurang sesuai yang diharapkan.

Meski demikian, Karjono mengapresiasi dan senang terkait berbagai masukan dan tanggapan masyarakat terkait lomba tersebut.

“Kami keluarga besar BPIP merasa senang sebagai lembaga baru yang mendapatkan perhatian yang cukup besar dari masyarakat dan tokoh yang telah memberikan komentar, masukan dan sarannya,” ujar dia.

Selain itu, Karjono mengatakan pihaknya belakangan ini juga menyelenggarakan berbagai macam jenis lomba untuk memperingati Hari Lahir Pancasila sekaligus Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke- 76. Hal itu sebagai upaya mengarusutamakan nilai-nilai Pancasila dalam pengamalan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Tema awal lomba penulisan artikel yang diinisiasi BPIP adalah ‘Hormat Bendera Menurut Hukum Islam’ dan ‘Menyanyikan Lagu Kebangsaan Menurut Hukum Islam’.

Dua tema tersebut menuai kritik. Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Busyro Muqoddas bahkan mendorong pembubaran BPIP. Tema lomba tersebut dinilai tidak peka terhadap kondisi sosial saat ini.

Ulama asal Sumatera Barat Anwar Abbas menilai BPIP tidak memiliki kepekaan sosial di tengah pandemi Covid-19 dengan menggelar lomba dengan tema demikian.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: