Rabu , Oktober 27 2021

Fadli Zon ke Mega: Minang Tak Pernah Berubah, Demokratis dan Antifeodalisme

Fadli Zon
Anggota DPR RI Fraksi Gerindra, Fadli Zon.

Jakarta (Riaunews.com) – Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon membantah pernyataan Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri yang menyebut Sumatera Barat (Sumbar) telah berbeda dari yang ia kenal.

Menurut Fadli, sikap yang berbeda justru diperlihatkan oleh beberapa tokoh pemerintah pusat terhadap Sumbar. Menurutnya, beberapa tokoh tersebut kurang memahami sejarah dan budaya Minang.

“Yg sdh beda justru sikap bbrp tokoh pemerintah pusat thd Sumbar krn kurang paham sejarah n budaya Minang yg demokratis n antifeodalisme,” ucap Fadli lewat akun Twitter miliknya, @fadlizon, Jumat (13/8/2021), merespon pemberitaan sebuah media online.

Ketua Umum Ikatan Keluarga Minangkabau (IKM) itu menegaskan bahwa masyarakat Sumbar tidak pernah berubah.

Menurutnya, masyarakat Sumbar tetap memegang teguh prinsip yang dikenal dengan istilah basandi syarak, syarak basandi kitabullah atau adat yang digunakan harus bersendikan kepada syariat Islam yang pada gilirannya didasarkan pada Alquran dan Sunnah.

“Urang Minang (Sumatera Barat) dg adat istiadatnya “adat basandi syarak, syarak basandi kitabullah” tak pernah berubah,” ucap Fadli.

Sebelumnya, Mega menyebut Sumbar telah berbeda dari yang ia kenal. Mega pernah mempertanyakan kegelisahannya ini kepada Ahmad Syafii Maarif, tokoh Muhammadiyah sekaligus anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) kelahiran Sumatera Barat.

“Di BPIP saya sebagai Ketua Dewan Pengarah, itu ada Buya Syafii, saya suka bertanya sama beliau, mengapa Sumatera Barat yang dulu pernah saya kenal sepertinya sekarang sudah mulai berbeda?” kata Mega dalam Webinar Bung Hatta Inspirasi Kemandirian Bangsa di kanal Youtube Badan Kebudayaan Nasional Pusat (BKNP) PDIP, Kamis (12/8).

Mega mengatakan pada masa sebelum dan sesudah kemerdekaan, Sumbar melahirkan banyak tokoh nasional. Namun kini, menurutnya, tokoh-tokoh Sumatera Barat tidak sepopuler dulu.

“Dulu saya tahunya tokoh dari Sumatera Barat, kenapa menurut saya (sekarang) tidak sepopuler dulu atau memang tidak ada produknya?” kata Mega.

“Padahal Sumatera Barat ketika sebelum kemerdekaan sampai setelah merdeka sampai selesai juga Bung Karno [sebagai presiden] itu kan tokoh-tokohnya luar biasa, ya,” tambahnya.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: