Sabtu , September 18 2021

Mural Makin Marak Jadi Pertanda Rakyat Sudah Tidak Lagi Simpati pada Pemerintah

Mural mirip Jokowi dengan mata tertutup masker di Bandung sebelum dihapus. (Foto: detikcom)

Jakarta (Riaunews.com) – Rakyat dinilai sudah tidak lagi simpati dan berempati kepada pemerintahan Joko Widodo karena tidak peka dengan apa yang sedang dihadapi rakyat. Atas alasan itu, tidak sedikit mural bermunculan dan menjadi ekspresi masyarakat menyampaikan kritik dan apa yang sebenarnya dihadapi saat ini.

Begitu kata pakar politik dan hukum dari Universitas Nasional (Unas), Saiful Anam menanggapi maraknya muncul mural kritikan ke pemerintahan Jokowi mulai dari daerah-daerah hingga di ibukota.

Menurutnya, mural semakin marak karena seperti ada upaya dari pihak tertentu yang mencoba menghapus ekspresi rakyat tersebut. Apalagi, diduga kuat pihak yang menghapus sedang ingin mencari muka ke presiden.

“Padahal makin dihapus, maka semakin gerah rakyat yang membuatnya. Tentu semakin bertambah dan meluas karena memang saluran-saluran yang ada sudah tersumbat, sehingga mural yang dapat memberikan jalan bagi mereka untuk mengaktualisasi diri,” ujarnya saat berbincang dengan Kantor Berita Politik RMOL, Ahad pagi (29/8/2021).

Saiful pun memprediksi, mural-mural akan semakin banyak bermunculan di tengah penjelasan pemerintah yang tidak tepat sasaran dan seperti memojokkan rakyat.

“Dengan adanya mural yang bertebaran mengindikasikan rakyat sudah tidak lagi simpati dan berempati kepada pemerintahan Jokowi, karena kebijakan-kebijakannya yang kontroversi dan tidak peka terhadap apa yang sedang dihadapi oleh rakyat,” pungkas Saiful.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: