Rabu , September 22 2021

Sindir Amerika Serikat, Iran: Akhir Pendudukan Adalah Pengusiran Memalukan

Pesawat milik militer Amerika Serikat berusaha keluar dari Afghanistan melalui bandara di Kabul.

Taheran (Riaunews.com) – Pejabat tinggi keamanan Iran mengatakan kepergian pasukan Amerika Serikat (AS) dari Afghanistan adalah “memalukan”.

Pernyataan itu muncul beberapa hari setelah Taliban mengambil alih negara tetangga itu.

“Akhir dari setiap pendudukan adalah pengusiran yang memalukan,” ujar Ali Shamkhani yang mengepalai Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran.

“Nasib yang menimpa Amerika Serikat di Vietnam, Irak dan Afghanistan juga merupakan nasib tak terelakkan dari rezim pendudukan Zionis (Israel),” papar dia.

Pernyataannya muncul beberapa hari setelah Taliban merebut ibu kota Kabul, mengambil alih Afghanistan untuk pertama kalinya dalam hampir 20 tahun.

Anggota parlemen senior dan mantan Duta Besar Iran untuk Afghanistan, Fada Hossein Maleki, mengatakan, “Misi Presiden Afghanistan Ashraf Ghani adalah untuk menyerahkan negara itu kepada Taliban.”

Pada Senin, Presiden Iran yang baru terpilih Ebrahim Raeisi mengatakan pemindahan kekuasaan di Afghanistan menghadirkan “peluang” untuk “memulihkan kehidupan, keamanan, dan perdamaian abadi” di negara itu.

Dia menginstruksikan Shamkhani dan Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif untuk “memantau dengan cermat perkembangan” di negara tetangga.

“Kedutaan Besar Iran di ibu kota Afghanistan, Kabul, tetap buka dan aktif penuh,” papar dia.

Langkah Iran ini terjadi ketika banyak negara mengevakuasi staf kedutaan mereka dari Kabul karena kekhawatiran atas situasi keamanan setelah Taliban merebut kota itu.

Iran jelas tak menganggap Taliban sebagai ancaman seperti negara-negara Barat yang selama ini memerangi kelompok militan itu.***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: