Jumat , September 17 2021

Taliban Bukan Lagi Sekelompok Tentara Bersenjata Bobrok, Black Hawk dan Humvee Amerika Kini di Tangan Mereka

Pasukan Taliban menggunakan kendaraan tempur milik Amerika Serikat setelah mereka menguasai negara tersebut. (Foto: Reuters)

Kabul (Riaunews.com) – Sebuah video yang baru-baru ini diposting di media sosial menunjukkan para pejuang Taliban terlihat mengenakan bagian ikonik dari peralatan Amerika Serikat. Perangkat-perangkat keras militer itu antara lain sebuah helikopter Black Hawk yang dikemudikan di bandara Kandahar.

Melansir BBC, Senin (30/8/2021), pesawat multi-guna empat bilah baling-baling itu baru saja meluncur di landasan, tetapi latihan itu mengirim pesan ke dunia: Taliban bukan lagi sekelompok tentara rongsokan yang memegang senapan serbu Kalashnikov di truk pickup yang rusak.

Di tempat lain, sejak jatuhnya Kabul pada 15 Agustus ke tangan para pejuang, Taliban telah digambarkan memamerkan sejumlah persenjataan dan kendaraan buatan AS.

Beberapa dari mereka terlihat dengan perlengkapan tempur lengkap di postingan media sosial dan tidak dapat dibedakan dari pasukan khusus lainnya dari seluruh dunia. Tidak ada janggut panjang yang khas, atau pakaian tradisional salwar kameez, dan tentu saja tidak ada senjata berkarat. Mereka melihat bagiannya.

Mereka menyita senjata-senjata ini setelah pasukan dari Pasukan Pertahanan dan Keamanan Nasional Afghanistan (Ands) menyerahkan satu demi satu kota.

Beberapa di media sosial mengatakan ini menjadikan Taliban satu-satunya kelompok ekstremis dengan angkatan udara.

Berapa banyak pesawat yang dimiliki Taliban?

Angkatan Udara Afghanistan mengoperasikan 167 pesawat, termasuk helikopter serang dan pesawat, pada akhir Juni, menurut laporan Inspektur Jenderal Khusus untuk Rekonstruksi Afghanistan (Sigar) yang berbasis di AS.

Tetapi tidak jelas berapa banyak dari 167 yang benar-benar ditangkap oleh Taliban. Gambar satelit bandara Kandahar, yang diberikan kepada BBC oleh Planet Labs, menunjukkan sejumlah pesawat militer Afghanistan diparkir di landasan.

Sebuah gambar dari enam hari setelah kota itu diambil alih oleh Taliban menunjukkan lima pesawat – setidaknya dua helikopter MI-17, dua Black Hawk (UH-60) dan helikopter ketiga yang juga bisa menjadi UH-60, menurut Angad Singh, pakar penerbangan militer di Observer Research Foundation yang berbasis di Delhi.

Sebaliknya, 16 pesawat – termasuk sembilan Black Hawk dan dua helikopter MI-17 dan lima pesawat sayap tetap – dapat dilihat pada citra satelit lain yang diambil pada 16 Juli.

Ini berarti bahwa beberapa dari pesawat ini diterbangkan ke luar negeri atau dipindahkan ke pangkalan udara lain.

Taliban juga telah merebut sembilan pangkalan udara Afghanistan yang tersisa, termasuk di Herat, Khost, Kunduz dan Mazar-i-Sharif – tetapi tidak jelas berapa banyak pesawat yang mereka sita dari sana karena citra satelit tidak tersedia dari bandara-bandara ini.

Pejuang Taliban dan media lokal telah memposting gambar pesawat yang disita dan pesawat tak berawak dari bandara ini. Beberapa situs web independen juga telah menemukan lokasi geografis beberapa pesawat.

Tetapi ada juga anggapan bahwa beberapa pesawat diterbangkan keluar dari Afghanistan sebelum jatuh ke tangan pejuang pemberontak.

Analisis citra satelit yang diambil pada 16 Agustus dari bandara Termez Uzbekistan menunjukkan lebih dari dua lusin helikopter, termasuk MI-17, MI-25, Black Hawks dan juga beberapa pesawat serang ringan A-29 dan C-208, menurut Delhi- pakar penerbangan asal yang tidak mau disebutkan namanya itu.

Para ahli di lembaga pemikir keamanan CSIS mengatakan pesawat dan helikopter ini kemungkinan berasal dari Angkatan Udara Afghanistan. ***

 
 

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: