Selasa, 23 April 2024

Rusia Rencanakan Pembuatan Jalur Alternatif Terusan Suez

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 

Kazan (Riaunews.com) – Koridor Transportasi Internasional “Utara – Selatan” (INSTC) dan Rute Maritim Utara dapat meningkatkan dan mempercepat pengiriman barang di Eropa dan Asia serta menjadi alternatif yang menguntungkan dibandingkan dengan rute maritim sebelumnya.

Pada tahun 2024, proyek logistik besar Utara-Selatan akan lebih aktif dikembangkan, yang dibahas pada forum ekonomi internasional “Rusia – Dunia Islam: KazanForum” 2023. Pengangkut kargo dari negara-negara Eurasia mengharapkan pembukaan rute cepat baru dari India Samudera dan Teluk Persia ke wiilayah Laut Kaspia, ke pelabuhan Rusia di laut Baltik dan utara – dengan kereta api.

Di Iran, pembangunan jalur kereta api terakhir yang menghubungkan jaringan kereta api negara melalui kota Rasht dengan infrastruktur pelabuhan Laut Kaspia hampir selesai. Pada saat yang sama, sebagai bagian dari koridor Utara-Selatan, rute darat barat dan timur sekitar Laut Kaspia melalui Azerbaijan, Kazakhstan, dan Turkmenistan sedang dikembangkan. Selain itu, tahun lalu Rusia dan Iran menandatangani kesepakatan untuk membangun bagian terakhir dari jalur kereta api di proyek bagian barat antara kota Rasht dan Astara.

Secara umum, koridor Utara – Selatan, menurut para ahli KazanForum, akan menyediakan transit barang yang cepat dan tanpa hambatan ke Eropa, antara Rusia dan negara-negara Teluk Persia. Waktu pengiriman kontainer dapat berkurang 2 kali lipat dibandingkan dengan rute perdagangan tradisional. Misalnya, dari St. Petersburg (Rusia) ke Mumbai (India), pengiriman melalui koridor “Utara – Selatan” akan memakan waktu sekitar 10-20 hari daripada 30-45 hari dengan kapal melalui Terusan Suez.

Menurut perhitungan para ahli, biaya pengiriman rata-rata dapat turun hingga 30-40%. Volume arus barang akan tumbuh pesat, potensi transit akan diperkuat, dan akses ke pasar luar negeri negara-negara peserta proyek akan berkembang.

Rusia berencana untuk menginvestasikan 280 miliar rubel untuk pengembangan koridor Utara-Selatan pada tahun 2030. Pada tahun depan, menurut perkiraan Marat Khusnullin, Wakil Perdana Menteri Pertama Federasi Rusia, yang diumumkan di KazanForum 2023.

Perputaran kargo antara Rusia dan negara-negara di wilayah Kaspia, Asia Selatan dan Asia Tenggara, serta Teluk Persia akan tumbuh dua kali lipat – setidaknya menjadi 30 juta ton, dan pada 2030 – menjadi 35 juta ton. Ini adalah 155% lebih banyak dibandingkan tahun 2021.

Modernisasi selanjutnya, menurut perkiraan para ahli, akan meningkatkan kapasitas koridor lebih dari 100 juta ton kargo per tahun, dan investasi dalam proyek ini memiliki potensi ekonomi yang besar.

Untuk mengembangkan potensi Laut Kaspia secara maksimal, penting untuk menciptakan infrastruktur pelabuhan yang dilengkapi dengan peralatan bongkar muat. Perlu dilakukan pendalaman dan pembersihan dasar di perairan pelabuhan. Semua negara di sekitar Laut Kaspia akan mendapatkan manfaat dari kerja sama dalam bisnis ini, – kata Alireza Peyman-Pak, Ketua Organisasi Promosi Perdagangan Iran, mengenai prospek rute di KazanForum 2023.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *