Selasa, 24 Mei 2022

Dua Mahasiswa Ditangkap di Bandara SSK II Pekanbaru Karena Bawa 1,6 Kilo Sabu

Dua mahasiswa ditangkap di bandara SSK II Pekanbaru karena ketahuan membawa sabu-sabu. (Foto: Detikcom)

Pekanbaru (Riaunews.com) – Dua mahasiswa berinisial FD dan SS ditangkap prajurit TNI dari Lanud Roesmin Nurjadin dan Avsec Bandara SSK II Pekanbaru, Riau. Keduanya ditangkap karena berupaya menyelundupkan 1,6 kg sabu yang dililitkan di perutnya.

Komandan Lanud Reosmin Nurjadin (RSN) Pekanbaru Marsma TNI Andi Kustoro SE mengatakan keduanya calon penumpang pesawat tujuan Balikpapan. Mereka akan transit di Bandara Soekarno-Hatta di Cengkareng dari Pekanbaru.

Dilansir Detikcom, Kedua penumpang membawa narkoba jenis sabu lewat bandara, Selasa (29/3/2022) sekitar pukul 07.15 WIB. Gerak-gerik kedua calon penumpang itu pun bikin petugas curiga.

“Tertangkapnya calon penumpang pesawat pembawa narkoba berinisial FD dan SS ini merupakan kerja keras pihak BKO personel Lanud RSN dengan petugas Avsec Bandara SSK II. Terutama dalam komitmennya guna menjadikan Bandara SSK II bersih terhadap narkoba dan jenis larangan lainnya,” terang Andi Kustoro, Rabu (30/3/2022).

Andi Kustoro mengucapkan terima kasih kepada BKO Lanud RSN dan petugas Avsec Bandara SSK II. Dia mengatakan tak ada tempat bagi pelaku narkoba.

“Tidak ada tempat bagi pelaku Narkoba, Bandara SSK II harus kita jaga maruahnya, sebagai bandara internasional, kita tidak inginkan bandara SSK II ini dikotori oleh perbuatan-perbuatan yang melanggar hukum dan perundang-undangan,” kata Andi Kustoro.

Andi Kustoro mengatakan petugas melakukan pengawasan yang ketat sehingga bisa menangkap kedua mahasiswa itu. Pengawasan, kata dia, akan terus dilakukan untuk mencegah peredaran narkoba melalui transportasi udara.

“Dengan tertangkapnya calon penumpang atas nama FD dan SS merupakan bukti adanya pengawasan ketat oleh personel Lanud Roesmin Nurjadin dan petugas Avsec Bandara serta dapat bekerjasama dengan baik, guna meminimalisir dan mencegah peredaran jaringan Narkoba yang akan menggunakan transportasi jalur udara,” katanya.***

Tinggalkan Balasan