Senin, 15 Juli 2024

MER-C Bantah Rumah Sakit Indonesia di Gaza Fasilitasi Hamas

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 
Rumah Sakit Indonesia di Gaza.

Gaza (Riaunews.com) – Operator Rumah Sakit Indonesia di Gaza, Senin (6/11/2023) membantah tuduhan militer Israel bahwa fasilitasnya telah digunakan oleh Hamas untuk melancarkan serangan.

Komentar tersebut merupakan tanggapan terhadap tuduhan militer Israel bahwa Hamas menggunakan rumah sakit, termasuk rumah sakit utama Gaza al-Shifa, Rumah Sakit Sheikh Hamad yang didanai Qatar dan sebuah rumah sakit yang dibangun oleh kelompok dari Indonesia, sebagai penutup untuk melindungi operasi bawah tanahnya.

“Kami membangun rumah sakit ini untuk membantu orang lain, sesuai dengan kebutuhan warga Gaza,” kata Sarbini Abdul Murad, ketua MER-C, sebuah kelompok relawan yang mengoperasikan Rumah Sakit Indonesia.

“Tuduhan Israel merupakan alasan agar mereka dapat menyerang Rumah Sakit Indonesia di Gaza,” katanya dalam konferensi pers di Jakarta.

Juru bicara militer Israel mengatakan pada hari Ahad (5/11) bahwa sebuah gambar satelit menunjukkan peluncur roket terletak di seberang jalan dari Rumah Sakit Indonesia.

Pejabat lain di MER-C mengatakan tidak ada terowongan di bawah rumah sakit dan bahwa tangki bahan bakar serta generator-generator listriknya disimpan di gedung terpisah di dekatnya untuk alasan keamanan.

Indonesia, sebagai negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia, telah menyerukan gencatan senjata segera dan telah mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Gaza.

Para pejabat kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas mengatakan lebih dari 9.770 warga Palestina telah tewas dalam perang tersebut sejak Hamas melancarkan serangan lintas batas pada 7 Oktober, menewaskan 1.400 orang dan menyandera lebih dari 240 orang.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *