Selasa, 24 Mei 2022

Akun IG Jokowi Unggah Kebebasan Pers, Warganet: Jangan Buta Lihat Wadas!

Unggahan Instagram @Jokowi terkait Hari Pers Nasional dikomentari #savewadas oleh warganet.

Jakarta (Riaunews.com) – Presiden Joko Widodo atau Jokowi telah mengucapkan selamat Hari Pers Nasional pada Rabu (9/2/2022). Namun, pesan Jokowi dalam membahas kebebasan pers ini mendapatkan respons skeptis dari warganet yang langsung menggeruduk kolom komentar.

Melalui akun Instagram, Presiden Jokowi mengapresiasi kebebasan pers di Tanah Air. Ia menyebut Indonesia beruntung karena memiliki sumber informasi yang akurat dan terpercaya melalui pers Nasional.

“Berita dan informasi datang silih berganti, tak kenal ruang dan waktu. Sebuah kabar belum tuntas dicerna, telah muncul kabar-kabar baru dari berbagai penjuru,” tulis Jokowi seperti dikutip Suara.com, Kamis (10/2/2022).

“Dari linimasa dan grup-grup percakapan, tautan-tautan di belantara dunia maya, juga yang beredar dari mulut ke mulut. Di tengah belantara informasi ini, beruntunglah kita masih punya sumber informasi yang segar, akurat, dan terpercaya: pers nasional,” lanjutnya.

Menurutnya, pers nasional membuat masyarakat memiliki pegangan yang kuat dalam memilah informasi bermutu. Selain itu, ia menyebut kekuatan pers nasional sanggup mencerdaskan dan memajukan kehidupan bangsa.

“Keberadaan pers nasional membuat kita memiliki pegangan dan panduan dalam memilah informasi yang bermutu, mencerdaskan, dan mendorong kepada kemajuan,” pungkas Jokowi.

Ucapan selamat Hari Pers Nasional dari Jokowi ini rupanya ditanggapi dengan menohok oleh warganet. Banyak warganet yang menggeruduk kolom komentar orang nomor satu di Indonesia itu dengan kondisi yang terjadi di Desa Wadas.

Terlebih, Presiden Jokowi hingga saat ini masih bungkam dengan situasi panas antara warga dan aparat kepolisian yang terjadi di Desa Wadas, Kecamatan Benner, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah.

Berdasarkan pantauan Suara.com, kolom komentar Presiden Jokowi ramai diserbu dengan tagar #SaveWadas. Bahkan, warganet meminta sang presiden tidak diam dan menutup mata saat melihat kebebasan pers di Wadas dibungkam.

Melalui sejumlah tagar mengenai Wadas, warganet terus berupaya mengingatkan Presiden Jokowi mengenai situasi rakyat Wadas yang dinilai mencekam. Berikut sejumlah pesan warganet di kolom komentar Instagram Jokowi:

“#SaveWadas,” tulis warganet.

“#SaveWadas #SaveWadasTolakEksploitasi #SaveWadasPurwerejo,” komentar warganet.

“#WadasMelawan #StopAparatMasukWadas,” tambah yang lain.

“Kebebasan pers dibungkam! Jangan diam jangan buta liat wadas oleh matamu! #wadasmemanggil,” kritik warganet.

“PAK TOLONG BERI SOLUSI UNTUK KONFLIK WADAS! #SAVEWADAS,” tandas warganet.

“Pak liat saudara kita di Wadas. #SaveWadas,” desak warganet.

“Rakyatmu di Wadas sedang dijajah pak #WadasMemanggil #SaveWadas,” timpal lainnya.

Sebagai informasi, warga Wadas menolak proyek pembangunan Bendungan Bener Purworejo. Situasi memanas saat petugas proyek melakukan pengukuran di Desa Wadas dengan dikawal ratusan aparat kepolisian.

Pasalnya, ratusan polisi itu justru tidak menjaga ketentraman, namun justru melakukan tindakan semena-mena. Mereka melakukan aksi represif terhadap sejumlah warga, di mana peristiwa ini terlihat dari video yang beredar di media sosial.

Dirangkum dari akun instagram @wadas_melawan, terdapat beberapa unggahan video yang menampilkan tindakan semena-mena aparat polisi saat mengamankan warga Wadas yang kontra dengan rencana pembangunan tersebut.

Sejumlah video menunjukkan polisi memukul wajah warga pada saat diamankan. Selain itu, polisi juga kedapatan menangkap paksa seorang warga yang berada di rumah dengan cara ditarik dan didorong.

Tinggalkan Balasan