Arief Poyuono Heran Kereta Cepat Dibela-belain Jokowi, Sementara Garuda Terancam Pailit

Waki Ketua Umum Partai Gerindra, Arief Poyuono. (Foto: Detikcom)

Jakarta (Riaunews.com) – Garuda Indonesia harus diselamatkan Presiden Joko Widodo meskipun harus berutang seperti bela mati-matian untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

Politisi Partai Gerindra, Arief Poyuono mengatakan, Garuda memiliki sejarah besar dan juga sebagai lambang negara. Karena, setiap negara memiliki penerbangan sebagai simbol negara masing-masing.

“Kalau itu dipailitin ya sudah sama saja Indonesianya tidak ada, tidak ada di langit gitu,” ujar Arief Poyuono dalam video yang diterima Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (21/10/2021).

Apalagi kata Arief, Garuda Indonesia dibangun dari harta masyarakat di Aceh, termasuk perjuangan ibu-ibu di Aceh zaman Soekarno mengumpulkan emas untuk membeli pesawat.

“Woh ini mau dipailitin, dibangkrutin, dihilangkan namanya, itu bahaya. Garuda itu simbol, kalau sudah dipailitin namanya dimatiin. Ya sudah Indonesianya hancur,” kata Arief.

Arief pun meminta kepada Presiden Jokowi untuk tidak mau Garuda dipailitkan karena Garuda melambangkan Dewa penyelemat dalam mitologi Hindu.

“Jadi gak ada tuh Garuda harus dipailitin. Di selamatkan iya, masalah utang mah gampang gitu loh, tinggal utang berutang, kereta cepat dibela-belain, kok Garuda mau dipailitin,” pungkas Arief.***

Tinggalkan Balasan

Next Post

Boy William Ungkap Dirinya Tuli, Kini Belajar Bahasa Isyarat

Kam Okt 21 , 2021
482 Jakarta (Riaunews.com) – Tak banyak orang yang tahu, ternyata ada rahasia tentang kondisi kesehatan Boy William. Ia pun mengungkapkan […]
%d blogger menyukai ini: