Kamis, 29 Februari 2024

Diguyur Hujan Berintensitas Tinggi, Puluhan Rumah di Lembah Gumanti Solok Terendam Banjir

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 
Banjir menerjang sejumlah rumah warga di Kecamatan Lembah Gumanti, Kabupaten Solok, Sumbar. (Foto: Langgam)

Solok (Riaunews.com) – Curah hujan yang cukup tinggi sejak siang, membuat air sungai yang ada di Nagari Aia Dingin, Kecamatan Lembah Gumanti, Kabupaten Solok, meluap pada Sabtu (8/1/2022).

Akibatnya, puluhan rumah warga yang ada di nagari tersebut terendam banjir sekitar pukul 17.00 WIB.

Kepala Pelaksana (Kalaksa) BPBD Kabupaten Solok Armen mengatakan, air sungai yang meluap tersebut berasal dari Batang Hari yang bertemu dengan sungai dari Aia Dingin.

Baca Juga:

“Tinggi tanggul 4 meter, sedangkan tinggi air 5 meter. Lebih tinggi dari tanggul, sehingga air sungai melimpah sampai ke rumah masyarakat,” ujarnya.

Armen menambahkan, ada tiga jorong yang terdampak banjir di Nagari Aia Dingin tersebut. Yaitu, Jorong Aia Dingin, Jorong Data, Jorong Batang Hari.

“Ada 21 rumah yang terendam banjir, 22 kepala keluarga (KK) dan 88 warga. Warga tidak ada yang mengungsi,” ucap Armen.

Ia mengungkapkan, banjir yang merendam rumah warga ada ketinggian airnya 1 meter hingga 1,5 meter. Akibatnya, alat rumah tangga tidak bisa diamankan.

“Kemudian, juga ada dinding rumah warga yang jebol, saat ini sedang diinventarisir,” bebernya.

Banjir ini terang Armen, sempat membuat jalan nasional juga ikut terendam banjir. Akibatnya, jalan nasional tersebut tidak bisa dilewati kendaraan karena banjir.

“Kini banjir sudah susut, jalan nasional sudah dilewati oleh kendaraan sejam yang lalu,” tutur Armen saat dihubungi sekitar pukul 21.07 WIB, Sabtu (8/1/2022).

Untuk penanganan banjir ini katanya, BPBD Kabupaten Solok menurunkan petugas tim reaksi cepat (TRC) ke lapangan.

“Selain itu, juga ada dari Tagana, masyarakat, dan TNI/Polri. Mana tahu ada warga yang perlu dievakuasi,” sebutnya.

Saat ini terang Armen, petugas BPBD masih di lapangan karena ada pembersihan jalan dengan menggunakan mobil pemadam kebakaran (damkar).

Mobil damkar diturunkan untuk menyemprot sarana umum atau rumah masyarakat yang perlu disemprot akibat banjir.*** (Langgam)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *