Rabu, 10 Agustus 2022

Jumlah Rumah Warga yang Rusak Akibat Gempa Banten Capai 738 Unit

Ratusan rumah warga rusak akibat gempa yang mengguncang Provinsi Banten pada Jumat (14/1/2022). (Foto: Antara)

Pandeglang (Rianews.com) – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pandeglang Girgi Jantoro mengungkapkan jumlah rumah rusak di kawasan tersebut akibat gempa Magnitudo 6,6 terus bertambah.

Berdasarkan data yang disampaikan Sabtu (15/1/2022) pagi, jumlah rumah rusak di Pandeglang karena gempa Banten bertambah jadi 738 unit dari sebelumnya 263 unit.

“Kemungkinan data bangunan rumah rusak itu terus bertambah,” ujar Girgi Jantoro, Sabtu (15/1/2022)

Ia kemudian mendetailkan data tersebut bahwa 164 rumah dari 738 yang rusak mengalami kerusakan berat. Sedangkan 170 unit rusak sedang dan 413 rusak ringan.

Lebih dari 700 rumah yang rusak tersebut berada di 27 kecamatan dan 113 desa. Ia turut mengungkapkan kawasan dengan dampak terparah berada di Kecamatan Sumur, Cibaliung, Panimbang, Cimanggu, dan Cikeusik.

Sementara itu, sarana atau gedung fasilitas lain yang rusak terdampak gempa Banten di antaranya 13 gedung sekolah, 14 Puskesman, 3 kantor desa, 4 masjid, dan 1 tempat usaha.

“Kami hingga kini masih melakukan pendataan jumlah kerusakan bangunan dan belum mendata jiwa terdampak bencana,” kata Girgi Jantoro.

Ia mengungkapkan para korban bencana gempa Banten Magnitudo 6,6 akan menempati hunian sementara (Huntara) sebelum mendapatkan hunian tetap (Huntap). Menurutnya, itu sudah berlaku sejak bencana tsunami beberapa tahun lalu di Kabupaten Pandeglang.

Girgi juga memastikan masyarakat yang terdampak bakal mendapatkan kebutuhan utamanya, seperti menerima kebutuhan bahan pokok, lauk pauk, dan lainnya.

“Kami akan memberikan pelayanan terbaik kepada korban bencana agar mereka hidup layak. Kita yakin mereka bisa terpenuhi kebutuhan dasarnya karena berdasarkan pengalaman, ” katanya.

Sebelumnya, gempa mengguncang Banten pada Jumat (14/1) sore sekitar pukul 16.05 WIB. Lokasi gempa berada di lintang 7.01 LS – 105.26 BT, atau 52 kilometer barat daya Sumur dan 197 kilometer barat daya Jakarta. Gempa itu berada di kedalaman 10 kilometer.

Saat gempa terjadi, warga di Sumur, Kabupaten Pandeglang maupun Kota Cilegon, berhamburan keluar rumah dan kantor untuk menyelamatkan diri. Di Sumur, warga sempat mengevakuasi diri ke tempat yang lebih tinggi.***

Tinggalkan Balasan