Selasa, 23 April 2024

Hari Peduli Sampah Nasional, PHR Mampu Tingkatkan Ekonomi Masyarakat Riau Lewat Peduli Lingkungan

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 

Pekanbaru (Riaunews.com) – Hari Peduli Sampah Nasional yang jatuh pada 21 Februari jadi momentum untuk merefleksikan kembali pentingnya menjaga lingkungan hidup dari timbulan sampah. PHR dalam hal ini terus konsisten mengambil peran menjaga lingkungan hidup dan ekosistem berkelanjutan di tengah masyarakat, salah satu upayanya melalui pengelolaan sampah lewat program ‘Bank Sampah’.

Melalui sejumlah program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL), perusahaan hulu migas terkemuka di Indonesia ini terus berupaya memperhatikan aspek lingkungan di tengah operasi yang andal dan selamat dalam menjaga ketahanan energi nasional.

Selaras dengan tema hari peduli sampah nasional 2024 ‘Atasi Sampah Plastik dengan Cara Produktif’, PHR berkomitmen melalui program TJSL terus mendorong peningkatan pemahaman dan kesadaran masyarakat tentang pentingnya menjaga lingkungan lewat pengelolaan sampah yang baik dan efektif lewat program Bank Sampah.

“Isu penanganan sampah sudah semestinya menjadi tanggung jawab kita semua. Sehari-hari tentu kita dihadapkan oleh situasi di mana sampah secara individu pasti kita produksi. Penanganan sampah juga tidak perlu menunggu pihak tertentu menanggulanginya, dalam skala kecil sebenarnya kita punya peran masing-masing,” kata Manager Corporate Social Responsibility PHR WK Rokan Pinto Budi Bowo Laksono, Kamis (22/2/2024).

Dalam kesempatan ini, PHR bersama mitra pelaksana Lembaga Pengembangan Permberdayaan Masyarakat (LPPM) Universitas Muhammadiyah Riau (UMRI) kembali menggelar pelatihan manajemen dan tata kelola Bank Sampah untuk kelompok masyarakat pengelola Bank Sampah binaan PHR serta sejumlah sekolah Muhammadiyah di Kota Pekanbaru.

Kelompok masyarakat dibekali ilmu pengetahuan bagaimana cara mengelola sampah menjadi sumber ekonomi dan bernilai tinggi. Menurut data Sistem Informasi Pengelolaan Sampah Nasional (SIPSN) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, rata-rata timbulan sampah di Provinsi Riau pada tahun 2023 tercatat sebesar 1.048 ton per hari. Jumlah rata-rata timbulan sampah terus meningkat dari tahun 2022 sebesar 951 ton dan 650 ton pada tahun 2021.

Sementara itu, beradasarkan data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) per 6 Februari 2024, di tingkat nasional, data timbulan sampah rumah tangga dan sampah sejenis sampah rumah tangga di tahun 2023, ada 17,4 juta ton per tahun total timbulan sampah , di mana 8,8 juta ton per tahun atau 50,48% merupakan sampah yang ditangani, dan sebanyak 5,8 juta ton per tahun atau 33,53% merupakan sampah yang tidak terkelola. Namun, hanya 2,7 juta ton per tahun atau 15,99% jumlah pengurangan sampah.

Ketua Perkumpulan Pengelola Sampah dan Bank Sampah Nusantara (Perbanus) Prama Widayat dalam pelatihan itu menilai, konsep Bank Sampah cukup efektif dan menjadi salah satu solusi menghindari tumpukan sampah tak terkelola. Dengan menggunakan menerapkan konsep daur ulang, mengurangi segala sesuatu yang memunculkan sampah, dan mengelola kembali sampah menjadi suatu produk yang bermanfaat.

“Masyarakat bisa membawa sampah yang sudah terpilah dari rumah ke Bank Sampah atau juga sebagian sampahnya diangkut ke TPS3R oleh petugas pengangkutan,” paparnya kepada peserta pelatihan manajemen dan pengelolaan Bank Sampah.

Untuk diketahui, Pertamina secara keseluruhan saat ini sudah menggalakkan kampanye pengelolaan sampah dengan menerapkan konsep 4R, yakni Reduce (pengurangan pemakaian), Reuse (pemakaian ulang), Recycle (daur ulang sampah) dan Recovery (perolehan energi). Diharapkan, melalui penerapan konsep ini bisa mendatangkan dampak baik perekonomian yang berkelanjutan di masyarakat.

Pelatihan ini turut menghadirkan Sub Koordinator Pengelolaan Limbah Padat Domestik Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Riau Sofia Seffen yang menjelaskan tentang Kebijakan DLHK Riau tentang sampah, proklim, dan tata kelola Bank Sampah. Serta Muhammad Ahyaruddin dari LPPM UMRI yang memaparkan tentang manajemen keuangan bank sampah.

“Penanganan sampah memang memiliki rantai jejaring yang panjang. Namun tentu secara optimis, kita bisa memaksimalkan peran kita di setiap mata rantainya. Untuk itu, semoga setelah pelatihan ini kita dapat mengaplikasikan bekal pengetahuan kita untuk menjadi bagian dari aktor manajemen pengelolaan sampah,” kata Pinto.

Program Bank Sampah binaan PHR sejauh ini dinilai cukup berhasil mendorong masyarakat meningkatkan ekonomi dari pengelolaan sampah. Salah satunya Bank Sampah Ibnu Al Mubarok di Rumbai, Pekanbaru. Bank sampah ini telah menghasilkan sejumlah produk turunan mulai organik hingga anorganik seperti Eco Enzym (EE), Azolla, pupuk lindi, budi daya maggot serta berbagai produk kerajinan dari hasil daur ulang sampah dan ecobrick (pemanfaatan sampah).

Perkembangan Bank Sampah binaan PHR cukup pesat dengan tersebar di beberapa lokasi, yakni di Rumbai, Minas, Duri, Siak, Bengkalis, Universitas Lancang Kuning (Unilak) dan sejumlah daerah lainnya. Program yang menjadi salah satu unggulan PHR ini bahkan telah direplikasi di 40 lokasi di berbagai kabupaten/kota di Riau.

Selain itu, Program Bank Sampah ini juga menjadi bagian dari kesuksesan program Adiwiyata sekolah hingga penghijauan lingkungan melalui pemberian ilmu dan praktik kepada instansi pemerintahan. Sejak diluncurkan bersama mitra pelaksana LPPM Unilak tiga tahun lalu, program Bank Sampah terus berkembang menjadi 100 kelompok Bank Sampah inti maupun unit.

 “Tentu kita berharap melalui kegiatan ini dapat mendukung upaya pemerintah dalam menanggulangi masalah sampah, dan di sisi lain dapat meningkatkan perekonomian masyarakat melalui program Bank Sampah serta diharapkan dapat selaras dengan Sustainable Development Goals dan Environmental Social (SDGs) dan Corporate Governance (ESGs),” ujar Pinto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *