Rabu, 10 Agustus 2022

Fahri Hamzah: Kekuasaan Cenderung Jadi Alat Memaksa

Fahri Hamzah
Fahri Hamzah

Jakarta (Riaunews.com) – Watak kekuasaan sepanjang sejarah adalah sama. Begitu juga perilaku manusia terhadap jabatan juga sama. Mereka cenderung melampaui batas.

Bagi Wakil Ketua Umum Partai Gelora, Fahri Hamzah, semakin absolut kekuasaan semakin melampaui batas. Maka dari itu, demokrasi lahir untuk membatasi kekuasaan manusia.

“Demokrasi adalah akumulasi pengalaman pahit manusia!” tegasnya lewat akun Twitter pribadi, Ahad (20/3/2022).

Demokrasi, sambungnya, adalah tentang memperkuat pikiran dalam negara, bukan menumpuk kekuasaan dan alat paksa. Fahri Hamzah menekankan bahwa pernyataan ini bukan tentang siapa dan kekuasaan apa serta dimana. Dia sedang membicarakan ide dan pengalaman umat manusia sepanjang sejarah.

“Kita harus mencemaskan kecenderungan kekuasaan menjelma menjadi alat untuk memaksa dan abai dengan cita-cita dan pikiran,” tegasnya.

Dia mengingatkan kepada para pejabat untuk waspada. Sebab jabatan yang dipikul itu telah menjelma menjadi kekuasaan yang luar biasa. Dikelilingi oleh orang-orang yang ingin memperluas dan mempertahankannya tanpa batas.

“(Mereka) mulai melakukan pemaksaan untuk mempertahankannya!” tutupnya. ***

Tinggalkan Balasan