Kamis, 29 Februari 2024

13 Ribu Ekor Anjing Per Bulan Dibantai di Kota Solo Untuk Kuliner, Ini Efek Samping Makan Daging Anjing

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 
Kota Solo terkenal dengan kuliner daging anjing.

Solo (Riaunews.com) – Kota Solo, Jawa Tengah disebut sebagai pusat perdagangan daging anjing di Pulau Jawa. Lebih dari 13 ribu ekor anjing dibantai setiap bulan di kota ini untuk memenuhi kebutuhan bisnis kuliner dari daging anjing.

Hal ini terungkap dari hasil investigasi oleh para aktivis yang menuntut penghentian perdagangan, pembantaian dan konsumsi daging anjing yang tergabung dalam koalisi Dog Meat Free Indonesia (DMFI) di kota Surakarta, Jawa Tengah atau yang lebih dikenal dengan Kota Solo.

Anjing merupakan hewan peliharaan yang umumnya dipelihara dengan kasih sayang di rumah. Namun, sebagian orang memiliki budaya atau kebiasaan makan daging anjing.

Dikutip dari laman Humane Society International (HSI), 30 juta anjing dibunuh untuk konsumsi manusia setiap tahun di seluruh Asia. Di antaranya, 1 juta anjing berasal dari Indonesia.

Daging anjing kemungkinan besar dikonsumsi oleh orang-orang tua karena diyakini memiliki manfaat bagi kesehatan. Nyatanya, daging anjing justru membawa efek samping buruk bagi kesehatan manusia.

Lalu, apa saja efek samping dari makan daging anjing?

Dilansir dari Fusilatnews, berikut efek samping makan daging anjing:

1. Rabies

Rabies merupakan salah satu penyakit zoonosis yang bisa menular ke manusia dari hewan-hewan yang terinfeksi virus tersebut.

Dikutip dari Health Side, rabies tetap dapat disebarkan dengan mengonsumsi daging anjing meskipun sudah dimasak. Anjing memerlukan vaksinasi rabies untuk menghilangkan virus tersebut.

Tidak ada jaminan anjing yang dikonsumsi tidak terkena rabies sehingga hal ini membahayakan. Selain itu, belum ada obat untuk rabies sehingga konsumsi daging anjing tetap berisiko menyebarkan rabies.

Kendati demikian, berbeda halnya dengan penjelasan Ketua Animal Defenders Indonesia Doni Herdaru, menurutnya, penyakit rabies ditularkan melalui air liur yang masuk melalui luka atau aliran darah. Soal konsumsi daging anjing, Doni menjelaskan ada banyak sekali bakteri yang dapat menjangkit manusia, termasuk bakteri salmonella dan bakteri escherichia coli (E.coli).

“Rabies itu ditularkan melalui air liur, tidak yang lain. Lalu masuknya dari luka atau aliran darah bukan aktif dalam saluran pencernaan,” ujarnya, dikutip dari Kompas.com (15/3/2023).

 

2. Kolera

Efek samping lainnya dari makan daging anjing adalah terinfeksi kolera. Daging anjing mengandung bakteri penyebab kolera. Orang yang memakannya bisa tertular bakteri ini dan terkena kolera.

Menurut WHO, makan daging anjing bahkan dikaitkan dengan peningkatan risiko terkena kolera sebesar 20 kali lipat.

Bakteri kolera menyebabkan pengidapnya mengalami diare parah dan dehidrasi. Jika tidak diobati, kolera dapat menyebabkan kondisi fatal bagi kesehatan.

 

3. Radang pembuluh darah

Konsumsi daging anjing juga dapat menyebabkan peradangan pada pembuluh darah.

Hal ini terjadi karena anjing menularkan parasit Trichinellosis ke manusia yang memakannya. Akibatnya, orang tersebut akan mengalami pendarahan pada bantalan kuku dan mata, kelemahan otot yang ekstrem, dan bahkan berakibat fatal.

4. Resistensi antibiotik

Daging anjing dapat menimbulkan resistensi antibiotik atau ketidakmampuan tubuh menerima antibiotik bila dikonsumsi manusia. Kondisi ini disebabkan anjing yang dikonsumsi tersebut sering menerima antibiotik semasa hidupnya untuk mencegah terjangkit penyakit.

Mengonsumsi daging anjing yang mengandung antibiotik akan menyebabkan lebih banyak infeksi yang resisten atau tidak berefek terhadap antibiotik. Hal tadi membuat tubuh orang yang memakan daging anjing tidak mampu melawan penyakitnya sehingga berpotensi meninggal dunia.

 

5. Terkena penyakit kronis

Dilansir dari VN Express, daging anjing juga dapat mengandung cacing parasit, seperti Toxocara canis. Cacing parasit ini terkenal dapat menyebabkan kebutaan, miokarditis, dan gagal napas.

Miokarditis merupakan peradangan yang terjadi pada otot jantung sehingga aliran darah terganggu dan memicu stroke atau serangan jantung.

 

6. Infeksi bakteri lainnya

Daging anjing juga dapat mengandung bakteri lainnya seperti E. Coli dan salmonella. Orang yang makan daging anjing juga terkena infeksi bakteri seperti antraks, brucellosis, hepatitis, dan leptospirosis yang ada di dalam daging tersebut. Jika dikonsumsi, bakteri tadi dapat menimbulkan penyakit kronis hingga kematian.***

Satu komentar

  1. Ironis sekali. Ada masjid dari Timteng tapi konsumtif daging anjing. Kepiye Iki ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *