Rabu, 17 Juli 2024

Hamas Nyatakan Siap Berperang Dalam Waktu Lama Dengan Israel

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 
Pejuang Hamas nyatakan siap perang dalam waktu lama menghadapi Israel.

Gaza (Riaunews.com) – Hamas bersiap menghadapi perang yang panjang dan berlarut-larut di Jalur Gaza.

Kelompok itu yakin mereka dapat menahan kemajuan Israel cukup lama untuk memaksa musuh bebuyutannya menyetujui gencatan senjata. Demikian dikatakan dua sumber yang dekat dengan pimpinan organisasi tersebut.

Hamas, yang menguasai Gaza, telah menimbun senjata, rudal, makanan, dan pasokan medis, menurut sumber yang menolak disebutkan namanya karena sensitifnya situasi.

Dilansir Kompas, kelompok tersebut yakin ribuan anggotanya akan dapat bertahan selama berbulan-bulan di kota yang memiliki terowongan yang dibuat jauh di bawah wilayah kantong Palestina dan membuat pasukan Israel frustrasi dengan taktik gerilya perkotaan, kata sumber tersebut kepada Reuters.

Pada akhirnya, Hamas yakin tekanan internasional kepada Israel untuk mengakhiri pengepungan tersebut seiring dengan meningkatnya jumlah korban warga sipil, dapat memaksa dilakukannya gencatan senjata dan penyelesaian yang dinegosiasikan.

Hal tersebut diharapkan akan membuat kelompok tersebut muncul dengan konsesi nyata seperti pembebasan ribuan tahanan Palestina sebagai ganti sandera Israel, kata sumber tersebut.

Kelompok tersebut menjelaskan kepada AS dan Israel melalui negosiasi penyanderaan tidak langsung yang dimediasi Qatar bahwa mereka ingin memaksakan pembebasan tahanan dengan imbalan sandera, menurut empat pejabat Hamas, seorang pejabat regional dan seseorang yang akrab dengan Gedung Putih.

Dalam jangka panjang, Hamas mengatakan mereka ingin mengakhiri blokade Israel yang sudah berjalan selama 17 tahun di Gaza, dan menghentikan perluasan permukiman Israel serta apa yang dianggap warga Palestina sebagai tindakan keras pasukan keamanan Israel di Masjid Al Aqsa, masjid paling suci bagi umat Islam di Yerusalem.

Pada Kamis (2/11/2023), para pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyerukan untuk dilakukannya jeda kemanusiaan di Gaza.

Mereka mengatakan bahwa warga Palestina di Gaza menghadapi “risiko besar terjadinya genosida.” Banyak ahli melihat krisis ini semakin meningkat, tanpa adanya akhir yang jelas bagi kedua belah pihak.

“Misi untuk menghancurkan Hamas tidak mudah dicapai,” kata Marwan Al Muasher, mantan Menteri Luar Negeri Yordania dan wakil perdana menteri yang kini bekerja untuk Carnegie Endowment for International Peace di Washington.

“Tidak ada solusi militer terhadap konflik ini. Kita berada dalam masa-masa kelam. Perang ini tidak akan berlangsung singkat,” katanya.

Israel mengerahkan senjata udara dalam jumlah besar sejak serangan 7 Oktober, yang menyebabkan kelompok bersenjata Hamas keluar dari Jalur Gaza, menewaskan 1.400 warga Israel dan menyandera 239 orang.

Jumlah korban tewas di Gaza telah melampaui 9.000 orang, dan kekerasan yang terjadi setiap hari memicu protes di seluruh dunia atas penderitaan lebih dari 2 juta warga Gaza yang terjebak di daerah kantong kecil tersebut.

Banyak warga yang harus menjalani kehidupan tanpa air, makanan, atau listrik. Serangan udara Israel menghantam kamp pengungsi yang padat di Gaza pada Selasa, menewaskan sedikitnya 50 warga Palestina dan seorang komandan Hamas.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bersumpah untuk memusnahkan Hamas dan menolak seruan gencatan senjata.

Para pejabat Israel mengatakan, mereka tidak mempunyai bayangan mengenai apa yang mungkin terjadi dan menuduh para militan bersembunyi di belakang warga sipil.

Negara ini telah mempersiapkan diri untuk menghadapi “perang yang panjang dan menyakitkan,” kata Danny Danon, mantan Duta Besar Israel untuk PBB dan mantan anggota komite urusan luar negeri dan pertahanan Knesset.

“Pada akhirnya kami tahu bahwa kami akan menang dan kami akan mengalahkan Hamas,” katanya kepada Reuters.

“Pertanyaannya adalah soal harga, dan kita harus sangat berhati-hati dan sangat berhati-hati serta memahami bahwa ini adalah wilayah perkotaan yang sangat rumit untuk bermanuver.”

AS mengatakan, sekarang bukan saat yang tepat untuk melakukan gencatan senjata secara umum. Namun mereka mengatakan, jeda perang amat diperlukan untuk menyalurkan bantuan kemanusiaan.

Hamas bersiap

Adeeb Ziadeh, pakar Palestina dalam urusan internasional di Universitas Qatar yang mempelajari Hamas, mengatakan kelompok itu pasti memiliki rencana jangka panjang untuk menindaklanjuti serangannya terhadap Israel.

“Mereka yang melakukan serangan 7 Oktober dengan tingkat kemahiran, tingkat keahlian, presisi dan intensitas seperti ini, pasti sudah mempersiapkan diri untuk pertempuran jangka panjang. Hamas tidak mungkin melakukan serangan seperti itu tanpa persiapan yang matang. dan menggerakkan diri untuk hasilnya,” kata Ziadeh kepada Reuters.

Washington memperkirakan, Hamas akan berusaha menghambat pasukan Israel dalam pertempuran jalanan di Gaza dan menimbulkan korban militer yang cukup besar serta dukungan publik Israel terhadap konflik yang berkepanjangan, kata sumber yang mengetahui pemikiran Gedung Putih.

Meskipun demikian, para pejabat Israel telah menekankan kepada AS yang juga sekutunya bahwa mereka siap menghadapi taktik gerilya Hamas serta menahan kritik internasional atas serangan mereka, menurut sumber tersebut.

Apakah negara tersebut mempunyai kemampuan untuk melenyapkan Hamas atau hanya melemahkan organisasi tersebut, masih menjadi pertanyaan terbuka, sumber itu menambahkan.

Hamas memiliki sekitar 40.000 anggota, menurut sumber di kelompok tersebut. Mereka dapat bergerak di sekitar daerah kantong menggunakan jaringan terowongan berbenteng yang luas, panjang ratusan kilometer dan kedalaman hingga 80 meter, yang dibangun selama bertahun-tahun.

Pada Kamis (2/11/2023), kelompok di Gaza terlihat muncul dari terowongan untuk menembaki tank, kemudian menghilang kembali ke dalam jaringan, menurut warga dan video.

Militer Israel mengatakan, tentara dari unit teknik tempur khusus Yahalom telah bekerja dengan pasukan lain untuk menemukan dan menghancurkan terowongan, dalam apa yang disebut oleh juru bicaranya sebagai “pertempuran perkotaan yang kompleks” di Gaza.

Hamas telah melancarkan serangkaian perang dengan Israel dalam beberapa dekade terakhir. Ali Baraka, kepala Hubungan Eksternal Hamas yang berbasis di Beirut, mengatakan pihaknya secara bertahap meningkatkan kemampuan militernya, khususnya rudalnya.

Pada perang Gaza 2008, roket Hamas memiliki jangkauan maksimum 40 km, tetapi jangkauannya meningkat menjadi 230 km pada konflik 2021, tambahnya.

“Dalam setiap perang, kami mengejutkan Israel dengan sesuatu yang baru,” kata Baraka kepada Reuters.

Seorang pejabat yang dekat dengan gerakan Hezbollah Lebanon yang didukung Iran, yang bersekutu dengan Hamas, mengatakan kekuatan tempur kelompok Palestina sebagian besar tetap utuh setelah pengeboman selama berminggu-minggu.

Hezbollah memiliki ruang operasi militer gabungan di Lebanon dengan Hamas dan faksi sekutu lainnya dalam jaringan regional yang didukung oleh Iran, menurut pejabat Hezbollah dan Hamas.

 

Penghancuran Israel

Hamas menyerukan penghancuran Israel dalam piagam pendiriannya pada 1988.

Dalam dokumen selanjutnya yang dikenal sebagai piagam 2017, kelompok tersebut kali pertama menerima gagasan negara Palestina dalam batas-batas yang diklaim Israel pada 1967 setelah Perang Enam Hari. Namun, Hamas tidak secara eksplisit mengakui hak eksistensi Israel.

Pejabat Hamas Osama Hamdan, yang berbasis di Beirut, mengatakan serangan 7 Oktober dan perang Gaza yang sedang berlangsung akan mencuatkan kembali isu negara Palestina ke permukaan.

“Ini adalah kesempatan bagi kita untuk mengatakan kepada mereka bahwa kita bisa menentukan nasib kita dengan tangan kita sendiri. Kita bisa mengatur persamaan di kawasan ini dengan cara yang sesuai dengan kepentingan kita,” katanya kepada Reuters.

Hamas memperoleh pengaruh setelah perjanjian perdamaian Oslo, yang disepakati antara Israel dan Otoritas Palestina (PA) pada 1993 untuk mengakhiri konflik selama beberapa dekade, menemui jalan buntu.

Pejabat Israel di masa lalu telah membantah bahwa pemukiman merupakan hambatan bagi perdamaian, dan koalisi sayap kanan jauh Netanyahu saat ini bahkan mengambil sikap yang lebih keras terhadap penyerahan tanah yang diduduki.

Inisiatif perdamaian Arab, dengan dukungan internasional dan negara-negara Arab, dibahas sejak 2002.

Rencana tersebut menawarkan perjanjian perdamaian kepada Israel dengan hubungan diplomatik penuh sebagai imbalan atas negara Palestina yang berdaulat.

Netanyahu malah memilih untuk mencari aliansi Arab Sunni dengan Israel, yang terdiri dari Mesir dan Yordania–negara-negara yang memiliki perjanjian damai dengan Israel sejak 1979 dan 1994–serta Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Maroko.

Sebelum serangan Hamas pada 7 Oktober, ia terlibat dalam pembicaraan yang dimediasi AS dengan Arab Saudi untuk membuat kesepakatan diplomatik penting sebagai front persatuan melawan Iran. Namun proses tersebut ditunda.

Muasher, mantan menteri Yordania di Carnegie, mengatakan serangan Hamas telah mengakhiri segala kemungkinan stabilitas Timur Tengah dapat dicapai tanpa terlibat dengan Palestina.

“Sudah jelas hari ini bahwa tanpa perdamaian dengan Palestina, perdamaian di kawasan tidak akan terwujud,” tukasnya.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *