Selasa, 23 Juli 2024

Investigasi The Grayzone: Militer Israel Tembaki Sendiri Warganya pada 7 Oktober

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 
Sejumlah gedung dan kendaraan di lokasi yang diduduki Israel yang semula dinarasikan hancur oleh serangan roket Hamas, ternyata diakibatkan oleh senjata milter Israel sendiri. (Foto: Aljazeera)

Tel Aviv (Riaunews.com) – Hasil investigasi mendalam yang dilakukan oleh The Grayzone terungkap beberapa fakta yang terjadi pada tanggal 7 Oktober di Israel.

Disebutkan bahwa, militer Israel menerima perintah untuk menembaki rumah-rumah Israel dan bahkan pangkalan-pangkalan mereka sendiri ketika mereka diserang oleh militan Hamas pada tanggal 7 Oktober.

Banyak warga Israel yang dikatakan telah “dibakar hidup-hidup” namun sebenarnya terbunuh oleh tembakan dari militer Israel sendiri.

Dikutip dari The Grayzone, terungkap beberapa kesaksian baru dari para saksi Israel mengenai serangan mendadak Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan menambah semakin banyak bukti bahwa militer Israel membunuh warganya sendiri ketika mereka berjuang untuk menetralisir Hamas.

Tuval Escapa, anggota tim keamanan Kibbutz Be’eri, menyiapkan hotline untuk berkoordinasi antara warga kibbutz dan tentara Israel.

Dia mengatakan kepada surat kabar Israel Haaretz bahwa ketika keputusasaan mulai muncul, “para komandan di lapangan membuat keputusan sulit – termasuk menembaki rumah-rumah berpenghuni untuk melenyapkan teroris dan para sandera.” kata Tuval Escapa, dikutip dari The Grayzone.

Sebuah laporan terpisah yang diterbitkan di Haaretz mencatat bahwa militer Israel “terpaksa meminta serangan udara” terhadap fasilitas mereka sendiri di dalam Penyeberangan Erez ke Gaza “untuk memukul mundur para teroris” yang telah mengambil kendali. Pangkalan itu dipenuhi petugas dan tentara Administrasi Sipil Israel pada saat itu.

Laporan-laporan ini menunjukkan bahwa perintah datang dari komando tinggi militer untuk menyerang rumah-rumah dan wilayah lain di Israel, bahkan dengan mengorbankan banyak nyawa warga Israel sendiri.

Seorang wanita Israel bernama Yasmin Porat mengkonfirmasi dalam sebuah wawancara dengan Radio Israel bahwa militer “tidak diragukan lagi” membunuh banyak warga sipil Israel selama baku tembak dengan militan Hamas pada tanggal 7 Oktober. “Mereka melenyapkan semua orang, termasuk para sandera,” katanya, mengacu pada laporan khusus Israel.

Seperti yang dilaporkan David Sheen dan Ali Abunimah di Electronic Intifada, Porat menggambarkan “tembak-menembak yang sangat, sangat hebat” dan penembakan tank Israel, yang menyebabkan banyak korban di kalangan warga Israel.

Saat ditahan oleh pejuang Hamas, Porat mengenang, “Mereka tidak menganiaya kami. Kami diperlakukan dengan sangat manusiawi… Tidak ada yang memperlakukan kami dengan kekerasan.”

Dia menambahkan, “Tujuannya adalah untuk menculik kami ke Gaza, bukan untuk membunuh kami.”

Menurut Haaretz, tentara baru mampu memulihkan kendali atas Be’eri setelah mengakui “menembaki” rumah warga Israel yang ditawan.

“Harganya sangat buruk: setidaknya 112 warga Be’eri terbunuh,” tulis surat kabar itu. “Yang lainnya diculik. Kemarin, 11 hari setelah pembantaian, jasad seorang ibu dan putranya ditemukan di salah satu rumah yang hancur. Diduga masih banyak jenazah yang masih tergeletak di reruntuhan.”

Sebagian besar penembakan di Be’eri dilakukan oleh awak tank Israel. Seperti yang dicatat oleh reporter i24 yang disponsori oleh Kementerian Luar Negeri Israel saat berkunjung ke Be’eri, “rumah-rumah kecil dan kuno [dibom] atau dihancurkan,” dan “halaman rumput yang terawat baik [dirusak] oleh jejak-jejak kendaraan bermotor.” kendaraan lapis baja, mungkin tank.”

Helikopter serang Apache juga berperan besar dalam respons militer Israel pada tanggal 7 Oktober.

Para pilot mengatakan kepada media Israel bahwa mereka bergegas ke medan perang tanpa informasi intelijen apa pun, tidak mampu membedakan antara pejuang Hamas dan non-pejuang Israel, namun bertekad untuk “mengosongkan perut” pesawat mesin perang mereka.

“Saya merasa dilema mengenai apa yang harus ditembak, karena jumlahnya sangat banyak,” komentar seorang pilot Apache.

Video yang direkam oleh kelompok bersenjata Hamas memperjelas bahwa mereka sengaja menembak banyak warga Israel dengan senapan Kalashnikov pada tanggal 7 Oktober.

Namun, pemerintah Israel belum puas hanya mengandalkan bukti video yang terverifikasi.

Sebaliknya, mereka terus mendorong klaim-klaim yang mendiskreditkan mengenai “bayi-bayi yang dipenggal” sambil mendistribusikan foto-foto “mayat-mayat yang dibakar hingga tidak dapat dikenali lagi” untuk menegaskan bahwa para militan secara sadis membakar tawanan mereka, dan bahkan memperkosa beberapa orang sebelum membakar mereka hidup-hidup.

Tujuan di balik pameran kekejaman di Tel Aviv jelas: untuk menggambarkan Hamas sebagai “lebih buruk dari ISIS” sambil menggalang dukungan bagi pemboman yang sedang berlangsung oleh tentara Israel di Jalur Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 10.000 orang, termasuk setidaknya 4000 anak-anak.

Sementara ratusan anak-anak yang terluka di Gaza telah dirawat karena apa yang digambarkan oleh seorang ahli bedah sebagai “luka bakar tingkat empat” yang disebabkan oleh senjata baru, fokus media Barat tetap tertuju pada warga Israel yang diduga “dibakar hidup-hidup” pada tanggal 7 Oktober.

Namun bukti-bukti yang semakin banyak mengenai perintah tembak-menembak yang diberikan oleh komandan tentara Israel dengan kuat menunjukkan bahwa setidaknya beberapa gambar yang paling mengejutkan dari mayat-mayat di Israel yang hangus, rumah-rumah Israel yang hancur menjadi puing-puing dan kendaraan-kendaraan besar yang terbakar yang disajikan kepada media Barat, pada kenyataannya, adalah, hasil karya awak tank dan pilot helikopter Israel dengan peluru, tembakan meriam, dan rudal Hellfire.

Pada tanggal 7 Oktober, militer Israel menggunakan taktik yang sama seperti yang mereka gunakan terhadap warga sipil di Gaza, sehingga meningkatkan jumlah korban jiwa warga negaranya sendiri karena penggunaan senjata berat secara serampangan.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *