Jumat, 12 Juli 2024

Jokowi Langsung Bantah Intervensi Kasus E-KTP: Ada Kepentingan Apa Diramaikan?

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 
Mantan Ketua KPK Agus Raharjo ungkap pernah dipanggil Presiden Jokowi dan diminta untuk hentikan kasus e-KTP.

Jakarta (Riaunews.com) -Tudingan intervensi kasus megakorupsi e-KTP sebagaimana diutarakan mantan Ketua KPK Agus Rahardjo dibantah langsung oleh Presiden Joko Widodo.

Presiden mengurai, ada beberapa bukti yang mementahkan tuduhan intervensi dalam kasus megakorupsi yang menyeret mantan Ketua DPR RI, Setya Novanto.

“Pertama, coba dilihat berita-berita tahun 2017 bulan November. Saat itu saya sampaikan, ‘Pak Setya Novanto, ikuti proses hukum yang ada’. Jelas, berita itu ada semua,” kata Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, Senin (4/12/2023).

Bukti lain, proses hukum kasus yang ditaksir merugikan negara hingga Rp 2,3 triliun itu berjalan hingga ke persidangan. Bahkan terdakwa Setya Novanto telah divonis bersalah dan dihukum pidana penjara selama 15 tahun.

Oleh karenanya, Presiden Jokowi justru heran dengan tuduhan Agus Rahardjo. Apalagi, kasus tersebut sudah inkracht dan telah berlalu selama beberapa tahun.

“Terus untuk apa diramaikan itu, kepentingan apa diramaikan itu, untuk kepentingan apa?” tanya Presiden Joko Widodo.

Pun demikian saat disinggung soal pertemuan dengan Agus Rahardjo di Istana. Presiden Joko Widodo mengaku sudah mengecek agenda tersebut ke Sekretariat Negara.

“Saya sehari (bisa) berapa puluh pertemuan. Saya suruh cek di Setneg, enggak ada. Tolong dicek lagi saja,” tutup Presiden. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *