Rabu, 24 Juli 2024

Ngabalin Ingin Ludahi wajah Faisal Basri Karena Mengkritik Moeldoko

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 
Tenaga Ahli KSP Ali Mochtar Ngabalin menyatakan akan meludahi wajah Faisal Basri, karena tak terima atas kritikan ke Moeldoko.

Jakarta (Riaunews.com) – Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden (KSP), Ali Mochtar Ngabalin bereaksi pedas terhadap ekonom Universitas Indonesia (UI), Faisal Basri. Ali marah besar dan tidak terima bosnya, yaitu Moeldoko disebut Faisal sebagai raja konflik kepentingan di lingkaran pejabat Istana.

Ngabalin justru balik menuding Faisal sebagai raja fitnah. Dia turut menyinggung makna nama Faisal Basri dengan kenyataan perilakunya yang menimbulkan fitnah. “Lagi-lagi si raja fitnah, namamu bagus Faisal Basri sangat islami tapi busuk hatimu,” kata Ngabalin dalam cicitannya di akun Twitter, @AliNgabalinNew di Jakarta, Sabtu (4/2/2023). Republika.co.id sudah meminta izin untuk mengutip status tersebut.

Ngabalin mengingatkan Faisal terhadap bahaya fitnah sesama Muslim. Dia pun lantas menyanjung Moeldoko sebagai Muslim yang taat beribadah. “Engkau memfitnah saudaramu seiman dengan sangat keji dia seorang Mukmin yang setiap saat memelihara (sholat) lima waktunya dengan tertib,” kata politikus Partai Golkar tersebut.

Tak berhenti sampai di situ. Ngabalin melanjutkan kekesalannya dengan melontarkan kata-kata kasar kepada Faisal. “Kepengen kuludahi wajahmu serta hatimu yang penuh iri dan dengki,” ujar Ngabalin.

Sebelumnya, Faisal Basri menyebut adanya pejabat sebagai raja konflik kepentingan yakni Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko. Hal itu disampaikan Faisal Basri dalam kegiatan peluncuran Corruption Perception Index (CPI) atau Indeks Persepsi Korupsi yang diadakan Transparency International Indonesia (TII) di Jakarta Pusat, Selasa (31/1/2023).

“Dan raja conflict of interest itu adalah Moeldoko. Ada di pusat Istana,” kata Faisal dalam kegiatan tersebut merujuk penguasa yang merangkap sebagai pengusaha.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *