Selasa, 23 Juli 2024

Pengamat: Pidato Ganjar yang Kritik Demokrasi Jadi Bumerang Buat PDIP

Ikuti Riaunews.com di Google Berita
 
Ganjar-Mahfud mendapat nomor 3 dalam pengambilan nomor urut paslon untuk Pilpres 2024 di KPU.

Jakarta (Riaunews.com) – Calon Presiden Ganjar Pranowo dalam pidatonya di KPU RI usai pengambilan nomor urut, Selasa (14/11/2023), dianggap menyerang pelaksanaan demokrasi Indonesia.

Analis politik dari Universitas Esa Unggul Jamiluddin Ritonga berpendapat kritik Ganjar itu memang menjadi keprihatinan sebagian anak bangsa. Sebagian tokoh nasional menyuarakan hal itu, khususnya setelah MK memutuskan batas umur bagi capres dan cawapres.

Namun menurutnya, jika Ganjar terus menerus menyerang dengan isu demokrasi, akan berakibat fatal bagi elektabilitasnya di 2024.

“Kalau Ganjar terus menyerang masalah demokrasi di tanah air, bisa jadi akan menjadi bumerang bagi partainya (PDIP). Sebab, kemunduran demokrasi di tanah air bisa diartikan sebagai kegagalan PDIP juga,” kata Jamiluddin kepada Kantor Berita Politik RMOL, Rabu (15/11/2023).

Mantan Dekan Fisip IISIP ini mengatakan tafsir itu berpeluang terjadi karena PDIP menjadi pengusung utama Joko Widodo (Jokowi) sebagai presiden.

“Bahkan PDIP kerap dipersepsi sebagai ketua pengusung koalisi pemerintah,” ungkapnya.

“Jadi, bila demokrasi di Indonesia belum baik-baik saja, tentulah PDIP tidak bisa lepas tangan. Bahkan akan dinilai kontralogika bila Ganjar terus menyerang hal tersebut,” tutup dia.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *