Sabtu, 1 Oktober 2022

Penuhi Tantangan Kapolri, Sejumlah Advokat Serahkan Novum Baru Kasus KM 50

Laskar FPI pengawal Habib Rizieq Shihab
Enam Laskar FPI pengawal Habib Rizieq Shihab yang tewas ditembak aparat kepolisian berbaju preman. (Grafis: Tangkapan layar Twitter)

Jakarta (Riaunews.com) – Tim advokasi KM 50 menyambangi Mabes Polri untuk menyerahkan novum alias bukti baru kasus tewasnya enam Laskar FPI pengawal Habib Rizieq Shihab.

Hal ini sekaligus menjawab tantangan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo ketika rapat kerja bersama dengan komisi III DPR pada Rabu 24 Agustus 2022 yang lalu.

“Untuk menindaklanjuti pernyataan Kapolri ini, sejumlah advokat yang terhimpun dalam ‘Tim Advokasi Peristiwa KM 50’ mendatangi Mabes Polri dan menyerahkan sejumlah novum (bukti baru), pada Selasa,” kata salah satu perwakilan tim advokasi peristiwa KM 50 dalam video yang diunggah akun Youtube Ahmad Khozinudin dilihat Kamis (22/9/2022).

Baca Juga: PN Jaksel Bantah Ada Kelambanan Pelimpahan Kasasi Laskar FPI

Mereka menyampaikan, dalam kasus KM 50 setidaknya terdapat tiga pintu untuk menemukan novum alias bukti baru, yaitu buku putih, putusan Habib Rizieqa dan melakukan audit terhadap Satuan Tugas Khusus (Satgassus) Polri.

“Peristiwa sesungguhnya adalah adanya pelanggaran HAM berat, yang harus diadili dengan UU No 26/2000 tentang pengadilan HAM, sebagaimana kesimpulan dan tuntutan yang termuat dalam Buku Putih (novum),” tulis keterangan dalam unggahan Youtube itu.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo sebelumnya menyampaikan bahwa, tewasnya enam laskar FPI di tol Jakarta-Cikampek KM 50 berpeluang bakal dibuka kembali kasusnya jika ada novum alias bukti baru.

Hal tersebut disampaikan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo kepada wartawan usai melakukan rapat dengar pendapat (RDP) bersama komisi III DPR RI, Rabu (24/8).

Baca Juga: Respons Kapolri yang Singgung Tragedi KM 50, Kuasa Hukum Laskar FPI: Apa Peluru Bisa Belok?

“Terkait dengan KM 50, ini juga saat ini juga sudah berproses di pengadilan, memang sudah ada keputusan dan kita lihat juga Jaksa saat ini sedang mengajukan banding terhadap kasus tersebut. Sehingga tentunya kami juga menunggu, namun demikian apabila ada novum baru tentunya kami akan juga memproses,” kata Kapolri saat itu. ***

Tinggalkan Balasan